Kamis, 30 Mei 2013

Untitled #2

haha, ternyata bahasa inggris aku belepotan. May I keep writing English, so I can say tons of things easily?

Why I choose write this Untittled 2 is because I just feels like writing a trash so no one will understand what I wrote.

Today, I declare that I hate everything that just happened. My printer was broken, but there's still 1 more task that I have to print. Another "makalah". Makalah everywhere, that's why I hate May besides some another freaky reasons.

Last year, I spent my May just like this month. Too much homework, too much problem, until so many things that I wanna do but everything gone wrong so I can't do the "many things" just like what I expected.

So, don't expect too much cause it will hurt you so much

Anyway, the other things that makes me hate May is, yaa, it's 31 days to be passed and it goes like burning in hell, even I never feel it, yet 

Please God, I can;t stand with the fires inside Your hell :(

Well, another thing is, he is making me up, then break me down, deepest hill that I've ever feel. I'm starting to think that I shouldn't take that risk, take the whole impossible things

Haha, even the impossible says that I'm Possible, ah, another bullshit

If you read my another stories, I guarantee you I've changed

It's because May, because the last semester exams, the tasks, the annoying teacher, ah, everything
and I'm starting to get frustrating about those silly things in my high school life. Just like this blog said

Guys, I think it's enough for me to open my blog. I need a rest, I need to refresh my mind than I can wrote something more productive.

But actually, I've tried to sing Tahu Diri, and it's kinda, match with my voice, so I'll record it for my youtube later :) after exams next week of coarse.

I can sing it until the last teardrops, for the next amburadul voices, but my piano is not helping me so much, so I'll find another way to record it.

Hey, I miss someone. But I've throw it away.. Lalala~
Oh past, I hate you. Bye

-Tahu Diri-

Hai, selamat bertemu lagi
Aku sudah lama menghindarimu
Sialku lah, kau ada disini

Sungguh tak mudah bagiku
Rasanya tak ingin bernafas lagi
Tegak berdiri, di depanmu kini

Sakitnya menusuki jantung ini
Melawan cinta yang ada di hati

Dan upayaku tahu diri
 Tak s'lamanya berhasil
Pabila kau muncul terus begini
Tanpa pernah kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah

Bye, selamat berpisah lagi
Meski masih ingin memandangimu
Lebih baik, kau tiada disini

Sungguh tak mudah bagiku
Menghentikan s'gala khayalan gila
Jika kau ada, dan ku cuma bisa

Meradang, menjadi yang disisimu
Membenci nasibku yang tak berubah

Dan upayaku tahu diri
Tak s'lamanya berhasil
Pabila, kau muncul terus begini
Tanpa pernah kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah

Berkali-kali kau berkata, kau cinta tapi tak bisa
Berkali-kali ku t'lah berjanji 

Dan upayaku tahu diri
Tak s'lamanya berhasil

Dan upayaku tahu diri
Tak s'lamanya berhasil
Pabila, kau muncul terus begini
Tanpa pernah, kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah
Pergilah, menghilang sajalah
Pergilah, menghilang sajalah

Seems like I haven't ready to move on
Should I get ready for it?
Sometimes, it just flow like a water
And what I should do is just wait until the water coming out
And I'll flow with it 
Wherever it takes me by
To the furthest place
Most beautiful place I've ever seen
Is it possible?
Or, should I blew with the wind
So I can get higher,
More than Empire State
I'm still thinking of you
But I never know
Never think if
You do the same thing
Like I do, like I feel
Or, should I never know about you?

When it gets darker 
The only light I would follow was just you
Now, I lost the light
And I don't have any flashlight
To wait until the candle is made for me
Then, why I forget to take a flashlight?
Because I trusted you, too much

I have to step back
For my past, for my present
For her, for you
Don't you get it?
I still stuck inside the same cage
But stupidly I never realize
The trap was so deep
You made it, but you will take me back
To make me dropped inside the next trap
You'll make the next trap
Yeah, you'll make it

Thank you
For the light you have given to me
I'm used to it

But I know,
You'll never forget us
You'll take the other train
But never leaves your briefcase
Thank you
For everything
The trap, the light, the briefcase

Rabu, 29 Mei 2013


I wanna test my ability to write in English. Whether it's British or American, at least, "You understand I understand" -My Biology Teacher-

I'm a girl who loves music, everything about music. How to make it, how to listen for it, how to make it "touch" us. Yup, music can change the whole world. I do believe in it. Cause everytime I hear it, I just be inside the lyrics, and I dance with the rythm, also, catched by the story.

Who don't like music? Everybody in this world might be learn with it. So, music is universal.

I like Bruno Mars. A LOT. But, I feel bored with it. Somekinds, makes me sick. I like his songs, but only if I heard it once or twice.

My bestfriend teach me how to choose a good quality songs. She has a lot of cool songs in her playlist. Sometimes in class, when we don't like the teacher, we take the earphones together.

Kahitna, Yeah! Both of us agree that their songs are best quality in Indonesia. They keep consistant in making  songs and non of their songs not interesting to be heard.

My oldest sister, I know Kahitna from her. She is addict with their songs! One day, she told me if her husband was bought her an album of Kahitna to make my sister love him back. Yes, Kahitna make them get in love hahaha

I have a band, called Longitudinal. 7 persons inside, and we are old friends. This band makes us keep in touch each other.

I love hearing Maudy Ayunda. Her song titled "Tahu Diri" is the best song I've ever heard. In a day, I can play it 20 times without catching the other songs.

Sometimes, I hear the rythm, on the other side, I drowned into the lyrics. Should I write the lyrics here?
Later, I will

Ah, stop talking bout music.

Alright guys, here we go~

I'm in love, but I'm not sure with this guy.

He is my senior. I'm a year behind him. A rider. Yaa lalala~

It's enough

Huaa, do you know what I am really doing right now?

I'm watchin Lockout at FoxMovies and I do 2 activities at the same time.

Wait. Is that May 30? Wow, I almost done through this shitty month yeay!

It getting messy here. So I have to repair it.

Well, I'm going to face the last semester exams. It's little bit annoying but I have to pass it. Beside, I was guaranteed to be in Science class for the next year. But should I move on from my school? It's too hard for me to leave my bestfriends inside the "big cage" full of idiot idiom taught boys and really spoilled girls ah, full of sht.

I think, blog for girls are just like their diary, and I agree with that.

One reason push me registed as a blogger, I have no one to share something like this.

Except, my bestfriend. New bestfriend. Even we're only know each other started from July, last year, but we're close enough. If there's she, always me behind, vice versa! Haha, we're helping each other. We're sharing each other, complaining each other, we're helping each other to do millions of homework, and that's us. We're just like jagger in class, because we know that we're different

They are some people who can respect teachers. They don't wont to move on, they life is full of unimportant things. There's a teacher in front of class, they sleep. There's no teacher, they play around until the next teacher come and they keep making sounds, I called them jerk. Because they are not respecting me studying in class, and I also don't respect them.

They keep losing my things. Pens, Pencils, some of my friends lose headsets because they borrowed them. Stupid decision-_-
Well, by the way, you can call him Hitachi. Who's him? My senior.
See you in the next words!

Rabu, 22 Mei 2013

Flashing Back

Selamat bergabung dengan silly life ini..

Kali ini, ada satu hal yang bikin penasaran. Suddenly, I miss everyone in my life..

Orang pertama yang terkilas adalah.... Alm. Noto Cipto Nartomo

Kalau kalian tahu, ini  saudara tapi tak sedarah. Rasanya dekaat sekali dengan almarhum saat aku masih kecil. Penasaran bagaimana cerita berakhirnya helaan nafas almarhum, search aja nama ini di Mbah Google. Kalo harus nulis disini, NANGIS darah bisa bisa hahaa :')

Kiri - Dr. Noto Cipto | Kanan - Pandji

Tapi, yaa mungkin harus aku ceritain semasa hidupnya bersama aku.

Beliau ini bisa dibilang orang yang sangat pintar dan cerdas dan bergelar dokter, yaa bisa dikaitkan dengan materinya yang melimpah kan? Sebenarnya aku dekat dengan beliau bukan karena itu.

Saat itu, mungkin umurku masih sekitar 3 tahun. Beliau adalah tetangga belakang rumahku. Mungkin bisa dibilang semua orang juga sudah tau kalau aku dan beliau ini sangat dekat.

Sering kami bermain bersama. Mungkin disela kesibukkannya, saat liburan, dimana beliau dan keluarganya ada di rumah, aku bermain kesana. Berawal dari hanya bertamu, kemudian aku merasa sangat cocok berada disana. Sampai-sampai aku tidur di rumahnya. 

Dan kebiasaan ini berlangsung lamaaa sekali.

Aku masih ingat dengan jelas. Saat aku sudah mulai masuk TK, beliau pernah mengantarkan aku. Yaa mungkin tak sesering pembantuku yang mengantarkan. Setiap hari Jumat dan Sabtu, setiap sekolah aku diantar almarhum. Kadang dengan mobil Citrunnya, kadang naik motor Harleynya. Padahal letak sekolahku, 1 km saja tidak ada. Hahaa :')

Lalu, aku pulang, makan siang, dan pasti ingin bermain ke rumah almarhum.

Aku juga masih ingat, tanpa ada satu memori pun yang hilang. Almarhum pernah mengajakku menguras kolam ikannya. Kolam itu berada di bawah ruang tamu rumahnya. Bisa dibayangkan ruang tamu yang berbentuk panggung dengan kolam besar sekali di dalamnya.

Aku membantu memindahkan beberapa ikan yang ada untuk dimasukkan ke ember karena kolam tersebut hendak dibersihkan. Sebesar itu, kami kerjakan hanya berdua. Aku ingat, ada satu ikan mas yang besar sekali, berwarna emas, dan itu yang paling aku suka. Almarhum mengambilnya, memasukkan jari telunjuknya ke dalam mulut ikan itu.

Aku hanya tertawa, dan segera memasukkan ikan ikan yang lain. Ini adalah surga bagi anak seusiaku saat itu, bermain air dan ikan!

Kadang, aku tidur dengan almarhum dan istrinya. Sebenarnya, mereka punya anak, tapi hanya 1 dan dia adalah seorang perempuan yang pada saat itu sedang kuliah di ITB. Anaknya pintar, cantik, baik sekali. Kadang pula aku bermain dengan Mbak Lolita ini. 

Sampai-sampai, mereka mengantarku kembali ke rumah karena ngompol. Haha, ingat sekali hal itu :')

Hal lain yang tak kalah aku lupa, saat beliau mengantar aku ke kantornya. Ya, sebuah klinik besar yang ada di pusat kota. Aku digendong beliau. Banyak orang yang ternganga-nganga melihat aku yang putih dan gembul itu digendong, karena, Om kan hanya punya anak sulung itu, lah ini anak dari yang mana? Loh?!!! salah salah

Aku ingat. Saat itu beliau mengantar aku untuk mencabut gigi susu pertamaku yang tanggal. Rasanya sakit, tapi setelah itu, Om membelikan aku es krim. 

Ada hal lain yang aku juga suka. Saat aku bermain di sofa panjang ruang tamunya itu. Sambil mendengar burung tekukur putih yang terus bersuara. Kadang, aku pura-pura ikut membaca majalah, seperti Om, Tante, dan Mbak Lolita. Mereka geli melihat aku yang sama sekali belum bisa membaca mengikuti apa yang mereka lakukan.

Yah... Kenangan itu, hilang sekejap..

Sampai usiaku 5 tahun, aku sudah hendak mauk ke SD, diiringi dengan pindahnya rumah kami. Ayah, Ibu, 2 kakakku, dan adikku yang masih sekian tahun datang untuk berpamitan. Mungkin saat itu memang aku tidak mengerti apakah akan ada perpisahan. Tapi, memang benar.

Ibu cerita kepadaku, "Hayu, kamu tahu ngga? Waktu kita mau pindah ke rumah ini, Om Noto tuh minta rumah belakang kita, sama kamu. Pak Noto pengen kamu ditinggal (diangkat jadi anaknya). Ya jelas Ibu Bapak gamau" 

Sekilas, aku kesal kenapa orangtuaku tidak tinggalkan aku saja dengan Om. Tapi, makin kesini, aku mensyukuri aku tetap berada di keluarga KEJAWEN ini. 

6 tahun kami tidak bertemu, 7 tahun, saat itu aku sudah kelas 2 SMP. Saat itu pulalah aku mendapat undangan pernikahan Mbak Lolita dengan Mas Dipo. Rupanya, Mas Dipo ini mirip sekali dengan kakakku yang laki-laki. Gantengnya, tingginya, gagahnya, sama persis sis sis... Sampe beberapa tetangga terheran-heran karena itu mirip sekali dengan kakakku. Kalau mungkin kakakku ada, Mbak Lolita ga bisa bedain mana calon suaminya mana kakakku hahahaha

Tak lama berselang, aku mendengar kabar Mbak Lolita yang hamil 2 bulan. Senangnyaa! Pasti nanti saat lahiran posisiku dahulu digantikan dengan anak yang tengah dikandung Mbak Lolita ini :)

Jelang 3 bulan kemudian, saat itu 1 bulan lagi menjelang ramadhan. Aku nyalakan televisi. Kecelakaan pesawat 2 awak. Duh, sedih banget. Aku segera cari channel lain karena saat itu memang aku tak suka nonton acara berita siang.

Sorenya, Ayahku pulang dan segera berlari mencari remote TV. "Mbak Hayu tau ngga?" "Kenapa Pak?" "Om Noto ilang, disini! *menunjuk layar tv*" "Innalillahi. Ko bisa?" "Om Noto kan aneh aneh hobinya" 

Sekujur tubuhku menggigil. Ingin menangis, tapi aku tahan. Menjaga perasaan ayahku, takut cemburu dengan responku ini.

Tak berhenti aku doakan semoga beliau segera ditemukan. Dalan kondisi hidup tentunya.

Sampai satu hari, aku tidur pulas sekali. Dan aku bermimpi...

"Wa'alaikum salam. Eh Om Noto, ayo masuk, duduk dulu, sebentar yaaa"

Apa artinya itu.....

Aku menangis. 3 minggu sudah beliau tak kunjung ditemukan..

1 bulan. Besok sudah puasa. Pasti pencarian dihentikan. Yasinan pun pasti juga ikut berhenti...

Yah, pasrahkan saja. Keluarga sudah pasrah dengan kondisi nantinya. Tapi aku, masih jua berharap bisa berjumpa lagi dengannya, bermain lagi dengannya, menguras kolam lagi bersamanya, meskipun sekarang aku sudah tidak seimut dulu. *Eh

Nanti malam sudah tarawihan, doa pertamaku mudah-mudahan dijabah....

Sorenya, aku dan ibu sedang mendiskusikan rencana saur pertama, mau makan apa.

Ayah menelfon handphone ku. Aneh, kalau HP yang menjadi tujuan ayah menelfonku, pasti ini urgent.

"Hayu! Om Noto sudah ketemu. Bapak lagi di ruang autopsi Rumah Sakit Hasan Sadikin. Sudah dulu ya"

Innalillahi wainnailaihi rajiun...

Air mata sudah habis keluar. Mungkin mimpi itu, artinya ia hendak berpamitan..

Ya Allah, beri keluarganya ketabahan

Manusia memang berhak untuk berikhtiar dan bertawakal. Tapi, yang menentukan hanya Allah, dan pasti ada hikmah dibalik itu semua. 

Aku tidak bisa ceritakan bagaimana kondisi Om terakhir, yang Ayahku lihat. Mendengarnya saja aku sudah tak sanggup. Intinya, penemu jenazah dan puing pesawat bahkan mengenalinya dari kartu identitas yang tidak terbakar. Bisa dibayangkan seberapa parahnya hingga tidak bisa sampai dikenali, sama sekali. :')

Aku datang ke 1 minggu tahlilannya. Aku tak sanggup untuk datang ke pemakaman. Saat disemayamkan di rumahnya pun, ditutup peti, sampai-sampai peti tersebut diberi mur agar tidak dibuka. 

Om, om yang sudah ganteng, om yang baik, om yang ceria, om yang ekstrim, om yang dermawan, om yang cerdas, om yang lucu, om, ayah keduaku, kini hanya aku kenang dalam ingatan saja. Selamat jalan om, sebenarnya aku masih tidak rela dengan keputusan-Nya untuk menjemputmu, dalam hobimu sendiri. Tapi, mungkin ada hikmahnya, dan pasti Dia sangat sayang kepadamu, Om, makanya kau dijemput lebih dulu. 7 tahun tidak bertemu... 

Semoga engkau diterima disisi-Nya 
Diterima segala kebaikan-kebaikan yang bahkan tak terhitung banyaknya
Kenangan-kenangan indah dengan orang-orang yang pernah kenal denganmu, semoga menjadi cahaya dalam gelap petimu
Semoga kuburmu dilapangkan, karena banyaknya engkau mengasihi mereka-mereka yang membutuhkan.. Aku kangen, Om.... :'''''''')

Selasa, 14 Mei 2013


Suatu hari, di Saturnus...

Aku mikir, gimana bisa sih orang-orang cuek sama orang lain?

Gimana bisa orang menolak seseorang yang pengen kenalan?

Gimana bisa orang mengelak untuk melakukan hal yang emang bener?

Gimana bisa orang bermuka dua?

Gimana bisa orang munafik?

Gimana bisa manusia yang tidak manusiawi?

Gimana bisa orang tua ga peduli sama anaknya?

Gimana bisa orang-orang kehilangan akal sehatnya?

Apa emang, kiamat itu benar-benar sudah dekat?

Atau memang dunia harus melalui hal ini, supaya kejadian The Missing Atlantis, atau kisah di zaman para nabi dulu, sampai-sampai Allah murka dan membalikkan dunia? Akankah aku merasakan hal itu?

Bikin gelisah kalo mikirin hal ini. Sayangnya, orang-orang ini bukan memperbaiki dunia, malah ikut nambah-nambahin. Karena mikirin hal ini bikin gelisah, banyak orang yang jadi tidak ingin memikirkan hal ini.

Tapi apa yang sebenernya orang-orang inginkan dari hal-hal buruk itu? Perlu saya sebutin satu-satu?

- Homo dan lesbi, berapa banyak orang yang acuh akan hal itu?

- Orang mulai berlomba-lomba membuat bangunan pencakar langit

- Segala bentuk kriminalitas menjadi biasa. (Minuman keras, judi)

- Banyak orang yang lupa akan Tuhannya

- Al-Qur'an, semakin tidak ada maknanya

- Masjid semakin sepi

- Banyak orang tua yang menyalahgunakan anak-anaknya (Diperkosa, dijual, dijadikan babu)

- Akan ada banyak perang (Saudara, antarumat agama)

- Pemerkosaan dimana-mana, tapi gaada yang bisa melawan hal ini, terutama kaum laki-laki, kenapa?

- Pembunuhan dimana-mana, sejak kapan mereka kehilangan arah hingga tak punya akal sehat seperti itu?

- Korupsi, tolong, ini negara Islam, tapi banyak sekali koruptor. Saya merasa hina menjadi seorang Indonesia

- Zaman prasejarah, manusia menggunakan baju yang seadanya, hanya menutupi bagian-bagian vital. Makin modern, manusia makin menutup bagian tubuhnya. Tapi sepertinya, dunia akan kembali ke masa prasejarah yang dimana sudah berani menggunakan baju transparan

- Banyak hal yang membuat kita lupa akan Allah, dan kita termasuk orang yang dzalim selama kita melakukannya. Blogging juga termasuk salah satunya, tapi, kalau blog saya berisi hal seperti ini, bisa jadi ibadah. Amin

- Seks bebas. Saya bingung sama hal ini sekaligus sedih. Banyak temen saya yang menjadi korban ini. Salah satu mimpi saya adalah membuat suatu komunitas yang isinya khusus para korban seks bebas

Sebentar, kenapa ada kalimat "korban seks bebas"? Selama mereka memang mau melakukan hal ini, dan menerimanya?

Sekarang mereka menikmatinya, tapi ada satu saat, satu titik dimana dia akan jenuh, dibantu dengan lingkungannya yang akan makin mendewasakan dirinya, pikirannya, sehingga bisa memilah mana yang baik dan mana yang buruk.

Di titik inilah mereka akan menyesali perbuatannya. Hal ini tentu saja tidak bisa dihadapi sendirian, apalagi sudah mengarah ke, maaf, hamil. Kalau keluarga tahu, bisa-bisa mereka diusir dan tidak diaku keluarga. Kalau teman-teman tahu, bagai bensin tersulut api, akan cepat sekali menyebar dan menimbulkan banyak pro dan kontra, meskipun kebanyakan kontra.

Kalau komunitas ini isinya orang bernasib sama, bisa jadi mereka bisa saling memikul beban, berbagi pengalaman dan kesedihan serta kebahagiaan bersama, dan bisa melakukan hal-hal positif. Saya yakin, tidak akan ada lagi kegiatan kriminal yang dilakukan oleh korban proses sosialisasi tak sempurna seperti geng motor, prostitusi, bullying, pembunuhan, bunuh diri, apalagi pemerkosaan.

Geng motor, ya jelas ini menjadi sasaran para korban sosialisasi. Mereka tidak diterima di satu kelompok, diremehkan, kemudian dia mengikuti geng motor berharap akan dipandang naik derajat, disegani, dan akan terlihat lebih "keren" serta merasa bebas melakukan apa saja. Ditambah lagi, biasanya teman-teman geng motor akan berusaha untuk memfasilitasi masing-masing anggotanya, contoh yang sepele, rokok.

Prostitusi. Kebanyakan, mereka yang terlibat dalam prostitusi adalah orang-orang yang terhimpit keuangan di dunia yang makin rumit ini. Jelas, mereka akan menghalalkan segala cara untuk memperoleh uang semudah-mudahnya, secepat-cepatnya, dan seinstan-instannya. Dalam prostitusi, rasanya semuanya serba mudah, cepat dapat uang, banyak teman, ditambah kepuasan duniawi. Ini manusia yang tidak manusiawi. Mereka mulai lupa kalau manusia adalah makhluk yang paling sempurna dalam berpikir.

Bullying, gausah dibahas kayanya. Rasanya semua orang pernah menjadi korban hal ini, dan menjadi pelaku dalam hal ini. Bisa renungkan sejenak kepuasan dan ketidak puasan yang kamu lakukan setelah mem-bully orang? Saya pernah di bully dan membully. Di bully itu, setelahnya kita menjadi makin dewasa, namun, risih karena takut yang ia lakukan salah. Membully, setelahnya kita menjadi orang yang supel karena merasa setiap hal yang dilakukannya adalah benar, namun, kita akan canggung saat meminta bantuan ke orang lain, terutama korban bully kita.

Pemerkosaan. I wanna fuck them all. Pemerkosaan tuh ga cuma dilakuin cowo beja*, biada*, gil*, sintin*, seta*, bodo*, tolo*, kopla*, beleko*, goblo*, tpi perempuan juga. Mungkin jarang, tapi benar-benar ada. Sepertinya gausah terlalu lanjut, diperkosa 13 laki-laki, itu perbuatan binatang apa? Kalau membahas tentang hal yang satu ini, sungguh, darahku naik ke ubun-ubun! Saya benci setiap orang yang pernah, sempat berpikiran, dan berencana untuk melakukan hal ini. Saya mulai mempertanyakan kewarasannya. Sampai-sampai kata-kata kasar sudah berputar di otakku saat mendengar hal ini.

Pembunuhan. Yah bunuh diri juga termasuk pembunuhan. Sepertinya, membunuh diotak para pembunuh adalah jalan terakhir, jalan pintas. Padahal, hal ini akan membuat seumur hidupnya adalah pelarian. Sepandai-pandai tupai melompat, pasti akan jatuh juga. Sepandai-pandai bangkai disimpan, pasti akan tercium juga. Ini nyata, benar. Kebanyakan adalah hal-hal yang berbau ekonomi yang menjadi alasan melakukan kelakuan seta* ini.

Oke, mungkin semua keluh kesah sudah saya curahkan. Tolong, jangan tambah lagi tanda-tanda kiamatnya :(

Senin, 13 Mei 2013

Echa The Explorer 2

Hi! Kembali lagi dengan Hayu, Echa, whatever lah yaa. Masih di Pangkalan Kerinci nih *SerasaAnnouncerAja

Oke, kemarin sampe mana? Haha, bener-bener perjalanan paling pelosok, paling nyenengin, paling indah, dan paling berharga deh! Serasa ethnic runaway aja sampe ada moment mati lampu bergilir. Kenapa bisa begini? Karena mesin pembangkit listrik di Pangkalan Kerinci adalah mesin bekas digunakan kota-kota besar di Jawa. Jakarta, Bandung, pokonya mesin ini mesin lama dan sudah bekas, dan beban yang harus ditanggung mesin pembangkit ini tidaklah sedikit. Mana keadilan mana? Mana sila ke 5 Pancasila mana?

Lanjut deh. Ada lagi nih, inget jembatan yang pernah aku bahas? Aku ga cuma ngecapturein doang. Kurang rasanya. Saya harus bisa naklukin jembatan ini. Alhasil, saya lari dari kaki jembatan sampe puncaknya. Bayangkan, jam 1 siang yang terik itu, ditambah panjang sekali, dan aku BERLARI! Kalau jalan, rasanya seperti balita yang baru bisa jalan. Ngga berasa!

Ga percaya saya naklukin jembatan ini?

Ini Buktinya!

 Hahaa rasanya enak bangeet! Aku belajar proses kehidupan disini. Saat aku lari, harus menahan rasa panas, ditambah lagi belum makan. Setibanya di puncak, semuanya rasanyaa terbayar sudah! Dan ada kepuasan tersendiri, kaya menggapai langit, menembuh batas kemampuan aku sendiri, mungkin bisa masuk rekor muri, Orang Pertama yang Lari di Jembatan Siak Pukul 13.00 WIB. Saya yakin, banyak orang yang weleh weleh.

Ditambah lagi, kakakku yang pakai mobil ngikutin dari belakang, terlihat seperti aku anak yang mau bunuh diri terus dibujuk sama ibu dan kakak-kakaknya -_- Bener-bener diliatin orang yang lagi foto-foto. Bahkan "fenomena" ini difotoin sama orang-orang yang lagi foto di seberang jalan ini. Aku, anak yang mau bunuh diri di Jembatan Siak :(

Sang Penakluk Siak

Anak mau bunuh diri ceritanya
Pernah terpikir ga sih, untuk apa saya lewat jembatan ini?

Untuk Sungai Hulu ini

Untuk Sungai "Amazon" ini

Masjid di kaki jembatan ini

 Foto ini diambil kaka ipar aku, mungkin bentuknya ga sebagus foto yang dibawah, hahahahaa becanda yaa Mas :D

Kalo foto ini siih yang diambil sama JUPE, alias Juru Poto, alias saya hahahaha

Bisa-bisa dapet gelar baru dari Raja Siak =)) Ngaco!

Ini adalah Kerajaan Siak yang dari tadi saya tuju. Memang gedung ini bukan gedung yang aslinya. Yang asli sudah hancur setelah Siak bebas alias merdeka. Bangunan ini dibuat semirip mungkin dengan bangunannya yang lama. Tapi, kesan sakral masih tidak bisa terlepas dari tempat ini. Mau tau ceritanya? Tetep di Echa The Explorer! =))

Ini spot favorit saya di dalem Kerajaan Siak

Brangkas ini. Menyeramkan. Brangkas milik Raja yang sampai sekarang tidak pernah bisa dibuka. Sampai-sampai sudah didatangkan ilmuwan dan pandai bessi dari luar negeri, tidak ada satupun yang bisa membukanya. Saya sempet harus sampe berkali mengambil foto objek ini. Dari 25 kali saya hanya dapet 3 foto. Saya udah coba memanualkan fokusnya, mainin ISO, diagframa, tetep ga bisa. Setelah saya baca ayat kursi saya dapet 2 kali foto. Untuk foto ketiga, sebelum saya dapat capturenya, ada seorang anak kecil yang berlari di depanku, seketika kameranya nyeklek. Dapet deh. Sampe pengunjung sekitar excited liat kenapa ini gabisa aku capture hahaaa!

Naskah-Naskah Perjanjian Siak
Ada ga sih yang jual beginian sebagus ini di Bandung? :(

Miniatur Kerajaan Siak

Kayanya dulu nampan ini buat nyuguhin kepala orang deh -_-

Pasti dulu bayi Raja unyu banget :">

Lihat penampakan putihnya? :))

Ratu Wilhelm II

Segitu aja dulu yaa isi kerajaannyaa hohoo.

Setelah itu, berhubung belum makan, kami kelaparan. Kami sudahi ekspedisi alam ghaib, eh, Siak nya, kemudian caw cari tempat makan seafood. Mata tajamku mencari objek apa yang kira-kira bisa di capture. Perasaan makin menggebu, sampai akhirnya aku menemukan spot ini. Aku segera minta diturunin disana, haha, bener firasatku. Disini ada tempat keren!

Setelah foto-foto narsis gitu, perut makin gabisa diajak kopromi. Sampailah kami di satu tempat makan Yang Tidak Bisa Disebut Namanya. Enaaaak bangeeet!!! Aku pesen Sup Patin. Ternyata patinnya beda banget ga kaya di Bandung. Dagingnya tebel banget! 1 mangkok segitu isinya penuh! Karena kami lapar buto ijo, kami pesan es kelapa ijo yang ternyata dikasih se kelapa-kelapanya. Dan kalian tau apa, yang bawainnya WONG JOWO REK! JAWA TIMURAN! Hahaa serasa ketemu tetangga sekampung aja. Iyaa jelas, aku Jawa Tengah ini Jawa Timur, gimana ga tetanggaan.

Segini tuh hanya untuk 4 orang!

Setelah puas memenuhi nafsu dahaga dan lavaaar! segera kamu cari tempat shalat. Bagaimanapun juga, hal ini tidak bisa diajak kompromi, ini kewajiban! Tau kita shalat dimana? Masih ingat Masjid yang ada di kaki Jembatan Siak itu? Yang aku narsis diatas jembatan itu lo? Nah iya, kita shalat disana. Gak kalah bagus sama masjid yang pertama kali aku kagumi, foto masjid yang di Echa The Explorer. Kalo pembaca setia gue pasti tau ;;)

Ini, Ibukku Tercinto Tiado Duo!

Sebenernya, kagum sama karpetnya, tapi ini capture gagal

Oke deh,  see you at another Echa The Explorer yaa! Jangan lupa shalat, jangan lupa sembahyang, Tuhan sayang sama orang yang dekat dengannya. Keep Calm and Stay close to Him :)