Senin, 02 September 2013

Lupa Bersyukur

Assalamu'alaikum :)

September niih ciyeeeeee.......................................

KODE sebenernyaa KODE =))

Oh iya, baru aja tadi siang di angkot kepanasan dan lemas pasca lari 800 meter dan mendapatkan 4"38', suatu prestasi yang cukup precious buat saya =))

Sip, lupa bersyukur

Sebenernya karena aku merindukan masa lalu, jadinyaa, aku inget..

Dulu ternyata aku ngelunjak banget sama takdir

Aku tau aku bisa dapetin semua yang aku mau, tapi tetep aja, ada perintilan yang aku rasa aku harus punya itu, dan pada akhirnya perintilan itu gaada gunanya.

Sedangkan hal besar yang aku dapatkan? Malah aku gunaka secara sia-sia

Merasa dulu aku gabisa sehebat mereka mereka

Aku udah lupa ngeliat kebawah

Ngeliat orang yang udah biasa sehari makan sehari ga makan

Ngeliat orang yang makan cuma pake garem sama nasi aking

Ngeliat orang yang dikasih 10ribu aja sampe nangis

Aku lupa sama semua itu

Sampe akhirnya aku inget, sekarang udah gede, bukan waktunya untuk minta-minta terus

Dan saat itulah mata udah berkaca-kaca

Rasanya pengen narik stick wipper tau ngga sih *ngomong apa sih*

Aku lupa, dulu aku punya segalanya

Bahagia, ketawa bareng

Sekarang? Rasanya senyum aja udah kepaksa

Otot lurik wajah udah terlatih untuk "berpura-pura" senyum

Sekedar menghibur diri sendiri, tapi mau sampe kapan sembunyi terus, fik?

Munafik

Ketawa dengan ikhlas aja udah batas kebahagiaan untuk aku saat ini

Dulu? Banyak banget tuntutannya.

Mungkin ini maksud Allah, ngajarin aku untuk dewasa

Untuk akhirnya mengerti kenapa kita harus selalu ngeliat kebawah, dan jangan pernah ngeliat ke atas

Dalam hal ini..

Dan jangan pernah meninggikan ekspektasi untuk bahagia

Karena bahagia itu mudah

Mungkin karena Allah ngasihnya gratisan, makanya kita ngga bisa menghargai sepercik kebahagiaan yang Allah ciptakan untuk kita

Sekedar menghibur, sekedar membuat kita nyaman tinggal di dunia, untuk sesaat..

Memang, Allah itu bisaaaaa aja

Dia benar-benar menjalankan janjinya, untuk menjawab segala pertanyaan hamba-Nya

Dengan caranya yang tepat, indah, dan pada tempatnya

Sebenernya, kalo dipikir lagi, tetep aja, muter jam dinding bukan muter waktu..

Kalo aja bisa, aku udah ngelakuin itu dari dulu, dan berusaha semaksimal mungkin untuk mensyukuri itu semua

Allah sayang sama aku

Ngasih cobaan ini tuh supaya aku bisa mensyukuri sekecil apapun kebahagiaan yang Dia kasih, supaya aku tau terima kasih

Atau mungkin, Allah ingin aku sadar, kalau nikmatnya itu sangat banyak, jadi, bersyukur ga cukup hanya dengan Alhamdulillah..

Kalian tau, setiap mulai belajar di sekolah, doaku cukup simpel..

"Ya Rabb, berikan hambaMu ini kemudahan untuk hari ini, esok, dan seterusnya. Berikan yang hambaMu ini perlukan, hindarkan dari zina dan maksiat, berikan ridhaMu untuk ilmu yang bermanfaat, rizki yang baik, dan amal yang setimpal. Amin"

Dan setiap pulang, doa aku pun simpel..

"Ya Allah, terima kasih atas segala kemurahan hatiMu, terima kasih Kau telah memberi aku kemudahan untukku hari ini. Amin"

Meskipun sesulit apapun hari itu, doaku tetap sama..

Karena aku tau, Allah tidak pernah membiarkan hambaNya berada dalam kesulitan yang tidak bisa hambaNya lampaui

Kalau hari itu memang berat untuk aku, mungkin ada yang lebih sulit lagi, makanya aku bersyukur mendapat "kesulitan" yang sudah dimudahkan :)

Terus, gimana caranya kamu bersyukur?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar