Sabtu, 20 April 2013

Alone, Independent, Weak

Lelah sekali hari ini. Harus dirumah sendirian. Dan selesai disiksa...
Aku ga ngerti kenapa Ka Damar bisa kaya gitu. Aku telfon mamih, tapi ga diangkat. Gaenak banget yaa hidup kaya aku. Aku baru sadar aku punya Vicka. Aku telfon Vicka buat dateng ke rumah. Aku ceritain semuanya sampe aku nangis nangis darah. Bener bener sakit banget rasanya, sakit fisik sakit hati.

Ngga lama handphone bunyi. Ka Damar calling.... Aku angkat. Aku takut banget kalo aku gaangkat dia bakalan kumat lagi.

"Yaa?" "Ko cuma ya sih?" "Ada apa?" "Kamu kenapa jadi kaya gitu?" "Aku ga ngerti" "Ngga ngerti kenapa?" "Sama hari ini" "Kamu kurang ngerti apa sih?! Udah aku bilangin kan, aku gasuka kamu ninggalin aku gitu aja!" "Oke, aku juga ga suka kamu pukulin! Kita sama-sama impas, PUAS!" "Kamu belum kapok ya?" "Buat apa aku kapok digituin sama orang jahat kaya kamu. Udah, jangan hubungin aku lagi, gausah ke rumah lagi, gausah sok baik nganter aku kemana-mana, sekarang aku tau aslinya kamu kaya gimana!" "OKE KALO GITU. TAPI KAMU GABILANG UNTUK AKU BERENTI MUKULIN KAMU YA!!!" 

Aku nangis, ga keruan. Aku kangen sama Ka Damar, tapi Ka Damar lagi "ngga ada". Cuma ada Vicka. Meskipun kita jadi jarang ngobrol, tapi kita tetep deketko. Kita semua bingung sebenernya Damar kenapa. Masa karena kesetanan cewe kurang ajar itu?

Selasa. Masih libur. Aku berharap cepet cepet 2 minggu berakhir. Aku udah kangen banget sama mamih. Aku pengen cerita banyak hal sama Mamih. Ka Damar, gatau deh pergi aja ke laut. Vicka calling....

"Halo Vick?" "Chil, kita hang out yuk dari pada kamu ngerem diri trus tangan lu memar gitu" "Emang mau kemana?" "Kita makan sushi yuk! udah lama kan? Aku tunggu kamu di depan. Aku udah di depan ih" "HAH! Oke aku tinggal ganti baju kok" "Sip ditunggu Chil cepet!" 

Aku ganti baju. Aku pilih baju yang agak gombrang. Soalnya aku lagi bener-bener males banget. Aku keluar rumah. Aku kunci pintu. Kali ini kuncinya ada di kantong jaket jadi gaada acara ketinggalan lagi. Langsung masuk mobilnya Vicka. Aku ketemu sama supirnya. Dijalan, Vicka ngoceh mulu. Tapi satu hal yang aku pikirin cuma Ka Damar kenapa. Tapi, tiba-tiba aku inget sama Ka Firma. "Pak, kita jangan langsung ke TSM, ke PIIIIIP*menyebutkan alamat* dulu yaa" Tiba-tiba aku pengen ngobrol sama Ka Firman. Kebetulan jadwal "mangkal" hari ini sore, sekitar jam 4an. Jadi bisa akuk culik dulu. Lagian ini masih jam 9 juga pasti masih ada di rumah.

"Ka Fir!" "Eh, kenapa Chil? Tumben ga sama Damar?" "Aku udahan sama dia" "Loh, kemarin kan abis bareng?" "Makanya, kaka ikut kita yuk" "Mau ngapain?" "Makan, sambil aku mau cerita, ntar di drop deh jam 4" "Oke, kaka prepare dulu" 

Mungkin, berhubung Ka Firman lebih dewasa, aku bisa nanya sama dia.

"Ini tempat makan apa?" "Ini tempat makan buat sushi. Kaka mau pesen apa?" "Yang enak apa?" "Semua enak" "Ini yang nasi pake ikan mentah pake nori itu? Wah aku cuma bisa makan ini di novel, diceritain rasanya gimana. Yang mentah trus banyak ikannya apa?" "Hmm, KaniMayo aja mau?" "Apaan itu?" "Ini kepiting sih, tapi banyak, enak lagi" "Yaudah aku pesen itu deh, eh iya kamu mau cerita apa?" "Ka Damar. Liat nih" "Dia ngapain kamu? Tangan kamu jadi kaya ubi ungu begitu?" "Kita nonton, ketemu cewe yang makan di Sate Pak Gino itu yang namanya Sisca dari Australi, trus dia duduk sebelahnya Damar. Aku dikacangin. Aku pergi. Aku lari ke kamar mandi buat cuci muka. Tiba-tiba dia masuk trus narik aku, nyeret aku sampe parkiran mobil. Nganter aku sampe depan rumah. Trus dia bilang dia ga suka aku tinggalin gitu, trus dia tampar aku trus ga ngebolehin aku masuk rumah. Tapi akhirnya aku masuk rumah juga" "HAH! kO GITU?! Muka Damar gimana?" "Leumpeung aja ka, kaya ga salah, tapi merah banget, serem lah" "Jangan nangis Chil, mungkin dia stres kali" "Stres dari mana ceritanya. Orang tadinya abis ketawa-ketawa  juga" "Hmm, atau mungkin dia abis di guna-guna sama Sisuka" "SISCA!!" "Oh iya itu. Eh aku belum kenalan. Namamu siapa?" "Emm, saya Vicka" "Oooh, salam kenal yaa" "Kaka anak mana?" "Dia ga sekolah Vick, cuma lulus SMA, SD, SMP, SMA, dia aksel, sekarang lagi nabung buat kuliah, sejak ayahnya meninggal jadi susah dana makanya dia cari sendiri. Hebat ya Ka Firman" "Haha iya, mau kuliah dimana ka?" "Kalo bisa sih, UNPAD, tapi kalo gabisa yaa dimana aja juga sama aja" "Wah kebetulan, om aku rektor UNPAD. Mau jurusan apa?" "Apa aja sih, pengennya kedokteran" "Hahaa ntar aku sampein ke om aku deh yaa" "Ah, gausah repot, Aku ga pengen-pengen banget ko" "Iyaa siapa tau bisa ngebantu" "Yaudah makasih yaa Vick"

Pesenan pun dateng. Aku ngga ngerti kenapa lidah aku jadi ga nikmat buat ngerasain apapun. Hambar, gaenak banget deh. Padahal ini sushi nomor wahid di Bandung.

Kalau pun memang Ka Damar dihipnotis sama Sisca, itu hal yang masih mungkin. Tapi, apa iya? Ka  Damar kenapaaa:((

Akhirnya setelah sushi kami yang sampe numpuk 6 piring ini habis, kami langsung menuju tempat lain. Berhubung aku akan menyendiri di rumah, aku mau beli novel. Apapun asal menyenangkan dan ga terlalu galau. Ka Firman memang suka baca. Dia recommend banyak banget buku yang memang isinya berkualitas. Aku pilih beberapa yang bahasanya masih bisa aku mengerti. Kemudian aku memilih 3 pilihan lain yang agak ringan, seems funny, dan yang pasti menyenangkan untuk dibaca kalau lagi kalut begini. Can you believe it? I met Ka Damar lagi jalan bareng Sisca. Mereka mesra, ga banget. Mereka kaya emang udah jadian, tapi apakah hanya dengan 1 hari kamu bisa melupakan semua, Damar? Aku yakin banget orang ini diguna-guna. Saat aku mau nyamperin mereka, dari arah rak buku olahraga, Vicka dan Ka Firman narik aku yang udah tau duluan kalo disana ada Damar sama Sisca. Aku langsung menolak raihan tangan mereka, sayangnya Ka Firman megang tangan aku jauh lebih kuat dari kekuatan aku. Aku ditarik. Teriak karena kesakitan. Ka Firman minta maaf, itu demi kepentingan aku juga, katanya. Tiba-tiba aku bisa ngeliat Sisca lagi ngeliat ke arah aku sambil senyum manis sekali. Sungguh, aku tak mengerti ada apa dengan orang itu.

Kami sesegera mungkin pergi dari sana. Sayangnya, kasir ngantri lumayan panjang karena ada buku baru keluaran J.K Rowling. Sungguh, 5 detik rasanya seperti 5 jam. Bayangkan kami harus mengantri 15 menit seperti apa rasanya. Setelah kami mengambil belanjaan kami, segeralah kami keluar. Belum sampai pintu keluar, aku yang ada di belakang Ka Firman dan Vicka, seseorang menarik pundakku hingga aku berjalan mundur beberapa langkah. Aku bisa lihat Ka Damar dengan tatapan matanya yang kosong.

"Chila, kenalin, ini Sisca. Sekarang aku sama dia." "Hai Chil, apa kabar kamu" 

Aku tak mengerti momen itu. Namun, aku segera menarik diriku maju dan melawan mataku yang berkaca. Rasanya aneh sekali. Mana mungkin ada orang yang seperti itu.

Kali ini, 1 novel yang ringan sudah aku hatamkan. Lumayan lega rasanya dibanding harus merasakan sesak dan bingung dalam 1 waktu. Hape bergetar. Kalo ga dari Vicka pasti dari Ka Firman. Ka Firman ternyata.

"Chil, kmu di rumah sendirian 1 hari ini?" "Iya ka, kenapa?" "Bahaya kamu jam segini masih sendirian, gaada Vicka?" "Abis dari TSM tadi ngedrop kaka sama aku dia langsung caw ke Jakarta, harus jemput mamahnya disana kan." "Oh, kaka jemput kesana mau ngga?" "Mau ngapain ka? Naik apa juga?" "Kaka lagi make motor titipan tetangga kaka, bensinnya masih penuh. Dia pergi ke Pekan Baru buat 1 minggu ini. Boleh aku pake dan ngabisin bensinnya juga. Yuk" "Bener nih? Oke  deh, kita mau kemana rencananya?" "Urusan nanti, Chil" "Oke, ditunggu yaa" "Udah di depan rumah kamu juga" "HAH! Kaya Vicka aja siih? Aku ganti dulu yaa" 

YaAllah. Terima kasih. Aku dikaruniai 2 orang yang sangat membantu aku. Aku pun menyambut kedatangan Ka Firman dan langsung caw. Kita sendiri kebingungan harus kemana. Ba'da maghrib. Aku tak tahu juga tempat yang kira-kira ramai. Akhirnya, kami memutuskan untuk pergi ke tempat yang cukup terpencil. Tempat itu kami namai Heavell, adalah heaven, hell, yaa dunia ini. Antara surga dan neraka nyampur semua disini. Monumen Pancasila. Iya yang deket Gasibu itu. Kalo malem minggu biasanya suka ada angkringan banyak banget, tapi berhubung malem Rabu, yang buka angkringan cuma sedikit. Keren banget tempatnya kalo malem. Banyak kontras kehidupan yang terlihat. Kami pesan 1 porsi di salah satu angkringan yang Ka Firman sering pesen disana. Kami berbincang-bincang. Dan baru kali ini aku bisa ngomong sambil makan. Cukup seru dan lucu sekali. Ditambah berkeliarannya cowe cowe yang bawa kicrikan. Serem banget sih. Tapi Ka Firman bisa bikin hal itu menyenangkan sekali. Dasar supel banget Ka Firman, dia ngegodain tuh banci. Semenjak kekerasan itu, hanya Ka Firman yang bisa bikin aku ketawa lepas sambil melupakan sejenak masalah yang sudah-sudah. Ka Firman, kenapa?

Setelah makanan kami habis, dan kami bersusah payah untuk meminum STMJ yang dipesen kita berdua. Panas sekali. Mowoh-mowoh bahasa jawanya. Mendidih. Sambil minum kami masih membincangkan hal yang ga penting tapi memang lucu sekali. Setelah satu candaan yang membuat kami tertawa lama, hening.

"Ko diem ka?" "Kaka bingung mau ngomongin apa lagi, udah abis bahan kaka" "Kalo gitu besok harus belanja ya bahan-bahannya." "Haha, ga masalah asal kamu yang nemenin" "Apa sih kaaaa" "Ehm, Chil. Mau denger rahasia dunia yang hanya aku yang tau ngga?" "Mau banget! Ko bisa cuma kaka yang tau?" "Soalnya memang rahasia Illahi sepertinya, yang hanya diturunkan ke kaka" "Emang apaan sih, jadi kepo kan?" "Mau tau banget?" "Ka serius nih aku udah gemes pengen nyubit kaka kalo ka nyeritain juga" "Oke deh, tapi inget yaa, ini pernyataan, bukan pertanyaan, oke?" "Iyaa ka siap, emang apaan sih?" "Tapi kamu ga punya riwayat jantung kan?" "Ngga ko, alhamdulillah sehat wal afiat kecuali maag" "Oke deh aman kalo gitu" ... "Trus? Ko malah dieem?" "Kalem dulu kaka aus, panas banget ini" "Yaudah, cepetan minumnya, kalo udah langsung omongin aja yaa" "Oke deh, sruup aahhhh, kaka sayang sama kamu" "*Keselek* Uhuk, apa apa?" "Iya kaka sayang sama kamuu" "Hahaa aku juga sayang kali sama kaka dari dulu jugaaa kaka nih ada ada aja deh hahahahaa" "Oke, kaka cinta sama kamu" "Hah?" "Maaf kalo ini bikin canggung, tapi menurut kaka ini satu hal yang kamu perlu tau Chil, kaka ga bisa nahan ini lama-lama karena ini bisa nyiksa kaka. Sebenernya kaka tau aja sih kalo kamu emang mungkin masih kangen sama Damar, tapi setidaknya, kamu tau kalo masih ada orang yang sayang sama kamu. Dan aku pikir juga kayanya banyak yang sayang sama kamu Chil." "Makasih ka kalau gitu, tapii maaf aku ga bisa bales perasaan itu, terlalu dalem buat aku, dan masih luka. Luka diana-mana ninggalin trauma, aku masih dalam fase itu" "Kamu gausah bilang itu juga kaka ngerti ko, ngerti banget, makanya dari awal kaka bilang ini hanya pernyataan bukan pertanyaan." "Haha iyaa bener ka. Maaf yaa kaa" "Ga papa Chil, santai aja, malah kaka pengen kita gini aja terus, kalo kita ngejalanin satu hal yang terlalu serius dan rumit malah akan susah buat dilewatin dan kebanyakan berakhir DONE, iya ngga sih?" "Iya ka" "Jangan galau, kita ngeluyur lagi yuk kemana gitu" "Ke Dago yuk kaa!" "Ayo bangeet!" 

Rasanya seneng denger seseorang menyatakan perasaannya kepada kita, tapi kalau perasaan itu tak bisa kita bayar dengan perasaan yang sama, kadang menjadi penyiksa.Untungnya, maksud aku dan Ka Firman sama, jadi kita ga perlu khawatir satu sama lain. Tapi aku merasa aneh, merasa seperti seharusnya posisi ini sekarang ditempati Ka Damar, bukan Ka Firman. Tapi, aku merasa kalau Ka Firman adalah orang yang tepat untuk saat ini. Menemani aku disaat posisi ini sedang kosong, dia takut aku yang menjadi korban dari hal aneh dan sangat rumit seperti ini. Aku berharap sepanjang hidup aku bisa menemukan orang seperti Ka Firman, aku bersyukur dia dilahirkan.

Sampailah kami di suatu tempat yang tak begitu gelap, dan tidak jauh dari keramaian. Banyak juga orang-orang yang datang kesini. Ada yang datang dengan orang terkasih, ada juga yang dengan keluarganya. Tentunyaa, yang anak-anaknya sudah remaja seperti kita. Kami memilih duduk diatas rumput yang setengah basah karena embun dan dingin sekali. Kami duduk berjajar, menghadap ke gemerlap lampu Kota Bandung. Hmm, indahnya. Tukang jagung bakar keliling juga ada, kami sempat beli itu, harganya yang relatif murah dan enak juga untuk mengisi perut yang melawan rasa dingin dengan tekanan atmosfer yang sedikit tinggi. Ada warung kopi disana. Tak tahu jadinya perut kami apa, sudah dicampur macem-macem. White Coffee, ini enak banget kalo panas. Dasar Ka Firman yang suka banget kopi hitam, yaa jadi lah double coffee addict. Sambil minum kopi panas, kami berbincang beberapa hal, tentang kehidupan kami masing-masing. Antara dia dengan segala kesederhanaannya, dan aku dengan segala keriweuhannya.

"Ka, kenapa ya Allah mempertemukan kita?" "Haha, kenapa nanyanya kaya gitu?" "Aku gangerti gimana jadinya kalo aku ga ketemu kaka" "Mungkin sekarang kamu akan tetap baca novel kedua kamu di rumah" "Haha iya kali yaa" "Kamu kenapa dari tadi garuk-garuk mulu?" "Alergi aku kayanya kambuh ka hehe" "Kamu alergi dingin? Kenapa ga bilang dari tadiii" "Hehe baru kerasa sekarang ka ehehe" "Yaudah, pake jaket kaka dulu aja, kaka ga dingin ko" "Iya lah jelas, kaka kan badannya keker, gede, mana ada cerita kedinginan" "Makanya nih pake jaket kaka aja" "Gausah ka, ntar masuk angin" "Sht, gausah, kamu kan masih dalam masa pertumbuhan, pake aja, gabaik angin malem gini buat kamu, alergi lagi. Jaket kaka ketebelan, lagian nih, kaka udah pake lengen panjang ko" "Yaudah makasih yaa ka" "Iyaa, kegedean yaa?" "Berat juga yaa ka jaketnya" "Iya, itu jaket almarhum ayah waktu lagi tugas dulu" "Tugas apa ka?" "Tugas, beliau tentara, sering tugas keluar. Waktu ibu lagi hamil kaka, sering banget ditinggal pergi. Paling sering sih ke Aceh yang suka ada AGAM gitu, tau kan?" "Iya aku tau, terus?" "Kadang ayah juga sering jaga perbatasan yang di Papua. Makanya pas ibu lahiran ga ada ayah. Pas ayah balik kaka udah 1 bulan. Terus beliau meninggal pas kaka umur 12 tahun. Saat itu kaka kelas 1 SMP tapi masih bisa dibilang anak kecil. Sejak Ayah meninggal, kami hanya hidup dari asuransi yang ayah punya ditambah jaminan. Kaka dapet beasiswa SMA dengan akselnya dari temennya ayah yang pangkatnya cukup dihormati di Bandung" "Oh gitu, kalo boleh tau, ayah meninggal selain karena memang sudah takdir, karena apa ka?" "Ayah, kena peluru dari laras panjang AGAM. Saat itu ke 5 kalinya ayah jaga disana, meninggalnya ayah ga terlalu di ekspos karena memang ibu dan aku gamau semua orang tau, cukup kerabat kita saja" "Oalah, I'm sorry ka" "Ga papa, kaka seneng ko ceritain tentang ayah, kaka bangga sendiri. Kaka selalu inget sama beliau. Kaka bisa sampe sekarang kaya gini karena kaka inget beliau. Kaka bisa aja kabur dari rumah karena ibu susah ngehidupin kaka. Tapi saat itu kaka udah cukup mikir dewasa. Mana mungkin kaka bisa seegois itu, makanya kaka mutusin untuk tetep nemenin Ibu sampe kehidupan kita terjamin, baru aku berani ninggal ibu. Apalagi ayah nurunin bakat sixth sense buat kaka" "Kaya gimana ka contohnya?" "Kaka punya feeling yang bisa dibilang kaya binatang, kaka bisa tau kalo ada bahaya yang bakal datang, kaka bisa ngerasain itu. Tapi untuk ngelihat hal-hal itu kaka ga bisa dan ga minat meskipun bakat" "Oalah, terus masalah ibu, semoga kesampean yaa ka" "Amin, Chil, amin" 

Karena bentuk simpati, aku pegang tangan Ka Firman, erat sekali. Tanganku yang dingin bertemu tangannya yang hangat. Rasanya nyaman sekali. Aku tatap matanya yang tengah tersenyum penuh kedamaian, sisa-sisa menerawang jauh kedalam sanubarinya. Menceritakan mendiang ayahnya. Aku yang menatapnya pun merasa begitu teduh. Terlalu terkesima dengan jiwa besar dan kuat seorang Ka Firman yang memang bentuk tubuhnya layaknya mendiang ayahnya. Kekar tegap tinggi, namun tetap sedikit slim karena tak terlalu banyak makan. Aku segera menyadarkan diri, melepaskan pegangan tangan simpati dan kembali menikmati lampu Kota Bandung.

"Bisa ga ya, suatu saat nanti, aku punya rumah, disini, aku tinggal dengan orang yang paling aku sayang dan dikelilingi dengan anak-anakku yang masih kecil. Rasanya pasti enak sekali" "Kamu lagi tidur ya? Lagi ngigo" "Ih nyebelin, lagi ngimpi ka" "Iya berarti kamu lagi tidur, makanya, bangun dong" "Haha bener juga yaa ka, hoaaam aku ngantuk ka cape" "Kaka juga nih, sebentar lagi kita pulang yaa, udah jam 10, Ibu dirumah sendirian, takut kenapanapa" 

Mungkin karena terlarut suasana, aku menyandarkan kepalaku ke bahu bidangnya Ka Firman. Enak sekali. Sambil memejamkan mata dan membayangkan semua hal-hal yang indah yang mungkin bisa saja terjadi disini. Bisa menghabiskan waktu yang lama dengan orang-orang terkasih. Rindu rasanya ingin bertemu mamih, papih juga. Aku bisa merasakan Ka Firman yang mengelus lembut rambutku.

"Bagaimana dengan ayahmu, Chil?" "Beliau meninggal, saat aku masih kecil. Tak sempat aku ingat wajahnya. Momen terakhir kami berfoto bertiga, tepat 2 bulan sebelum ayah meninggal. Aku masih umur 4 tahun. Untungnya mamih sudah punya kerja dan cukup mapan pada saat itu jadi masih bisa menghidupi kami berdua. Foto kami bertiga masih ada di ruang keluarga. Rasanya belum lengkkap kalau belum melihat foto itu. Beliau meninggal karena kecelakaan. Seharusnya memang ayah naik travel, tapi ayah ngotot untuk naik mobil kesayangannya. Akhirnya jadi kendaraannya yang mengantar dia kesana. Apakah ayah kita bisa saling bertemu yaa ka?" "Mungkin saja. Ayahmu akan ayahku jaga. Layaknya tentara. Kalo ada yang jahat, dor dor. Hahaha" "Hahaa bisa jadi ka, hmmmm. Pulang yuk ka, ngantuk banget." "Yuk!" "Nih jaketnya" "Yaudah yuk pulang" "Oiya ka, mampir martabak dong, aku lagi pengen martabak telor" "Boleh deh, deket rumah kamu juga ada kan" "Iyaa yang disana juga enak ko, sekalian ngasih oleh-oleh buat ibumu ka" "Asiiik makasih Chilaa cantiiik!" "Haha sama sama Ka Firman jeleeek! hahaha"

Indah sekali. Benar-benar indah malam itu. Aku senang jika hal seperti ini akan terus terjadi, sampai kapanpun. Tapi, Ka Firman mampu menghapus kenangan aku tentang Ka Damar. Aku mulai move on. Tapi dalam hati, aku masih ingin menyelamatkan Ka Damar dari Sisca. Tapi, aku masih ingin dengan Ka Firman.
Sampai rumah...

"Hati-hati dirumah Chil, kalo ada apa apa telfon kaka aja, ada 24 jam deh pokoknya" "Haha iya ka, makasih yaa hari ini" "Sama-sama, selamat tidur nona cantiik" "Malem jeleek" --------------------------- "Kamu dari mana aja Chil?" "Loh, Damar, ngapain kamu kesini?" "Jawab ajaa susah banget!" "Aku abis pergi sama Ka Firman, aku bosen di rumah terus" "Oh, bukan diajak Firman keluyuran?" "Emang Ka Firman yang ngajak, dan aku lagi males di rumah jadi aku berani pergi. Udah Ka, pergi, jangan ganggu aku lagi" "Kamu sejak kapan berani ngusir aku?!" "Aw sakit, gausah pake nyubit bisa ga sih?" "Ngga bisa, kamu udah kelewatan Chil!" "Kamu yang kelewatan! Sejak kapan kamu ada disini!" "Aku niatan mau minta maaf sama kamu, malah kamu yang kurang ajar" "Udah ka aku cape aku mau istirahat, kalau mau pulang silahkan" "KAMU DENGER AKU DULU BISA NGGA SIH!" "Ka! Udah malem, tetangga denger kaka bisa digebukin!" "Bodo amat yang penting aku udah gebukin kamu duluan!" "Aw ka udah aww kaa sakiiit! SAKIT KAA UDAAH SAKIIT AMPUUUN!!" "BIAR KAMU TAU RASA CHILA!"

Sakit sekali. kepalan tangan mendarat di pipi dan perutku. Sepertinya akan meninggalkan bekas. Aku terperosok jatuh ke taman teras depan rumah. Aku hanya bisa menghalangi wajahku dari pukulan, malah perut yang kena. Aku gatau apa yang aku alami kali ini mimpi atau memang kenyataan. Aku hanya bisa pasrah, pukulan yang seharusnya sakit, rasanya tubuhku sedang baal. Tak lama aku bisa mendengar seseorang membuka pintu pagar dengan brutal, dan pukulan yang aku terima sedari tadi menghilang. Aku hanya terkapar. Lemas sekali tubuhku. Rasanya remuk semua. Sakit semuanya. Aku bisa lihat meskipun agak kabur karena aku merasa sangat pusing. Ada Ka Firman.yang lagi nyeret Ka Damar ke mobilnya. Mungkin karena tubuh Ka Firman yang lebih besar dari Ka Damar makanya Ka Firman bisa ngelawan dia dengan mudahnya. Ka Damar pun pergi. Ka Firman sesegera mungkin memebopoh aku. Aku berikan kunci rumah yang segera Ka Firman sahut. Ia membopoh aku dan sesegera mungkin membuka pintunya. Aku didudukkan di kursi ruang tamu. Ka Firman mencari saklar dan segera menyalakannya. Ia terlihat panik namun tetap dalam kewibawaannya. Ia menanyakanku apa yang aku butuhkan. Aku membuka handphone dan mengetik nama Pak Wismo, beliau adalah ketua RT disini. Aku meminta Ka Firman untuk menelfon orang ini. Malam-malam begini tak pantas kami berdua di rumah. Aku pun meminta Ka Firman menemaniku untuk beberapa saat. Ka Firman reflek langsung menghubungi ibunya. Setelah bertemu dengan Pak Wismo, aku dititipkan dan langsung menjemput ibunya. Kali ini, aku, Ka Firman, dan ibunya akan tinggal disini hingga dirasa sudah cukup aman. Aku pun menghubungi mamih yang setelah 20 kali telfon baru diangkat. Mendengar kabarku, ia kaget dan segera mengiyakan rencana darurat kami kali ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar