Senin, 11 Februari 2013

White Chocolate, Pop Mie, dan Teh Manis

Berawal dari seorang perempuan yang mulai memahami pria. Hari pertama sekolahnya, berharap ada sesuatu yang bisa ia pelajari. Ternyata salah besar. Hanya sederet jadwal untuk ditekan. Tapi, disela-sela hal itu, Damar, sosok seorang pria jantan yang sangat sopan dan baik. Terlihat paras lembut diantara kulitnya yang coklat manis, namun tiap geraknya memamerkan sisi tempramentalnya. Badan tegap kharismatik, seperti keluaran pabrik penyedia TNI yang harus serba sempurna. Begitulah dia. Tiap langkahnya penuh dengan ketegasan, namun tetap memberi kesan cheerful, sangat optimis. Kata-katanya yang lugas dan tata bahasanya yang penuh akan tata krama, membuat aku, Chila, merasa kagum akan sosoknya. Hmm, deliciosoo.. Meskipun harus berperang dengan panas matahari, hanya dengan melihat dan mendengarnya berbicara cukup membuat sejuk. Apalagi, saat ini dia bukan memerankan pihak "antagonis" dalam MPLS ini. Aku sering sekali melihatnya. Berhubung, memang dia salah satu pembimbing kelas. Meskipun bukan kelasku, tapi hampir ditiap kegiatan luar kelas dia muncul.

Hingga, perkenalan panitia. Nama saya Damar Lingga Kusuma, Damar, X1-IPA-9, Voli, Badminton, Pramuka. Yup! Kurang apalagi, anak IPA, atlit, Pramuka! Biasanya, anak OSIS pasti menghormati dan dihormati guru, apalagi luarannya aja udah kaya gitu. *Bug .......... Sial, kelas XII Ngelamunin apa kamu dek?! Gelagapan, segera geleng kepala. Haduh, lolos dari maut. Tapi satu hal yang masih dipertanyakan, dia, rajin ke Masjid ngga ya?

Penutupan MPLS. Yang lain seneng, aku? Gaada senengnya sama sekali. Ga bisa sesering ini lagi ngeliat Kang Damar. Tapi, semoga aja. Kalo Allah mengizinkan dan memang itu yang terbaik untuk aku, kenapa ngga? Tiap MPLS satu hal yang bikin semangat tuh yaa Kang Damar. Kebayang kalo kenal. At least, kenal aja deh gausah sampe jauh jauh.

Kebeneran, upacara. Gapernah aku suka upacara kalau harus ada di barisan pasukan. Mending di depan, bacain teks Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. Bahkan, tanpa baca pun aku sudah hapal. Mendengar pembacaan kali ini, bibirku sedikit serong ke atas. Jelek banget bacanya ampun dah. Ga bisa menghayati kayanya, baca Pembukaan UUD 1945 tapi kaya bacain cerita Malin Kundang buat adiknya yang mau tidur. Sebentar, kaya kenal yang di depan. Aw, Kang Damar. Gila, jadi pemimpin upacara, perfect banget! Badannya emang sepertinya dilahirkan buat jadi tentara. Keren gila! Kalo emang waktunya diem, yaa dia diem. Kalo memang harus gerak yaa gerak. Siaaaaap... GRAK! Edan suaranya... Sayangnya, diikuti dengan celotehan Ga KALEM lah! BIASA WE! Aing Teu Torek Beroh!  Alay banget sih, segitu keren dibilang ga kalem -__-

Selesai upacara, niatnya sih sekedar ngeliat dari deket. Dia langsung ngacir entah kemana. Misterius banget cowo itu.

Dan setiap harinya, ga pernah aku liat dia ke kantin, ataupun bahkan ke Masjid. Dia kemanaa..... kelasnya aja gatau, masa berani banget anak kelas 1 mampir ke kawasan anak kelas 2? Meskipun aku yakin Kang Damar gaakan bermasalah tentang hal itu. Tapi tetep aja. Cuma ketemu kalo ada event yang bikin seluruh siswa ga belajar dan wajib ngedatengin event itu. Yah, itu pun hanya sesekali. Dan pernah pas UAS, beli sarapan dan ngeliat Kang Damar baru dateng dengan helm hitam dan jaket kulit hitam. Sempat ketemu mata, tapi sayangnya, speechless, haduh Chilaa, setidaknya kamu bisa dong salam ke dia... -__-

Hingga suatu hari. Pemenang untuk Olimpiade Matematika kelas X... X-9! That's me, with my team. YEAY! Pemenang untuk Olimpiade Matematika kelas XI... XI-IPA-9!! Hah?! *langsung tengok belakang* Itu Kang Damar lagi jingkrak jingkrak. Masa iya dia pinter Matematika? Pembagian kelas mantap bisa dilihat di Mading. Langsung caw ke Mading. Kelas Matematika 5. Chila Santrilia Lestari 6. Damar Lingga Kusuma WHAT A NICE DREAM!! Vick, cubit aku Vick! Vicka, teman yang sama-sama akan sekelas denganku itu langsung menyubitku tanpa ampun. Aku girang, Vicka juga girang karena Kang Fajar juga ternyata akan sekelas dengan kita. Oiya, Kang Fajar tuh kece banget. Mungkin diantara Kelas Matematika, cuma dia yang punya tampang santai, sambil nenteng kunci motor Ninja 250 warna putih. Mantep sih, tapi dia tampangnya terlalu kece, dan keliatan banget manjanya. Vicka bukan anak manja, makanya suka cowo manja, karena Vicka lebih sering manjain daripada dimanja. *Freak*

Tiap pulang sekolah, 1,5 jam tersita untuk kelas mantap olimpiade demi sekolah kita. Meskipun baru tingkat Kota, tapi sama aja seremnya. Selamat siang anak-anak, masih semangat? Pa Rus, guru paling baik seantero Jagat Raya!!!!!! Coba kalian duduknya jangan sama temen kalian yang sudah kenal dong, kaka-kaka bimbing adik-adiknya yaa. Sekarang coba duduk per-absen. Absen sudah disusun berdasarkan kelas. Pantes, kelas ini hanya ada 16 orang. Absen ganjil itu selalu anak kelas X meskipun dibawahnya tidak sesuai dengan abjad. Sebentar... per-absen, aku duduk sama absen 4 atau sama absen 6 yaa... 1 dengan 2, 3 dengan 4, 5 dengan 6...... sejenak suara menghening, sampai Vicka memukulku karena kesal dia tidak duduk dengan Kang Fajar. Di absen dulu yaa.. Haduh, antara mau gamau, suka ga suka, tapi gimana ya... Chila Santrilia Lestari, Wah bagus sekali namanya. Damar Lingga Kusuma, Nama kamu menggambarkan diri kamu sekali yaa Mar. Ehem, hanya 2 nama itu yang dipuji saat Pa Rus mengabsen 16 anak "autis" ini. Sekarang kaka-kaka sudah tau kan meja mana yang akan ditempati, sok sekarang duduk sesuai absennya. Bruk bruk bruk bruk bruk. Deg, deg, deg, deg, deg....
"Chila kan? Dam..."  
"Udah tau ko ka... Silahkan :)" 
"Selamat masuk olim yaa" 
"Haha iyaa samasama kaka juga"  
Wow... setelah penantian 8 bulan ingin kenal, kenal juga akhirnya. Tiap hari, aku tau semangatku tiba-tiba muncul saat untuk seterusnya aku akan duduk dengan Kang Damar.

"Kamu tinggal dimana, Chil?" "Di Margahayu ka" "Ooh, deket dong ya?" "Kaka dimana emangnya?" "Di Santosa, ga terlalu jauh laah, kamu pulang sama siapa?" "Sendiri kayanya ka" "Temen kamu, Vicka?" "Haha dia selalu dijemput ka, aku gaenak kalo nebeng" "Kalo nebeng kaka tetep gaenak nih?" "Iya, tapi terimakasih" "Yaudah deh kalo gitu, samasama" ":)" Apa maksudnya semua ini?! Bales nyekil deh

"Aku ko jarang banget liat Ka Damar ke kantin atau ke Masjid?" "Oh, kaka selalu bekel de, kaka ke kantin ga pernah, mending buat ditabung. Kalo ke Masjid, kaka solat pas istirahat pertama buat dhuha, sama pulang sekolah, supaya sepi jadi lebih enak" Langsung ubah jadwal shalat.. Tapi, ngga deh, better be my self aja.

2 minggu. 8 hari menuju hari olimpiade. Kalo aku ga lolos tahap ini, berarti aku gaakan lagi di kelas itu dan duduk bareng Kang Damar. Kamu jangan panggil saya Kang, panggil aja kaka atau mas, kamu orang Jawa kan? Oh iya, kali ini, Mas Damar. Dia memang tipe orang yang welcome banget, jadi aku gabisa kegeeran kalo masalah ini, bisa jadi ke semua orang juga dia akan melakukan hal yang sama. Setidaknya, aku bisa kenal dia, dia yang sesungguhnya. Semenjak aku tau dia sering shalat dhuha, mulailah kalau istirahat pertama aku sempat aku caw ke Masjid. Tapi, kalo belum sarapan sih gaakan sempet, pasti dipake buat makan bekel. Kalo sekarang, bekel aku jadi dobel, ada yang buat sarapan, buat makan siang juga. Untung sarapan aku bisa makan apa aja, at least kurma 4 biji udah cukup.

Kali ini kelas Olim lebih cepet masuk karena jam belajar dipotong 2 jam pelajaran karena beberapa guru ahrus rapat kecuali guru kelas olim, berarti kelas olim makin lama. "Pa Rus, boleh yaa Chila makan dulu, laper, Pak" "Iya sok mangga ga pa apa da" "Terimakasih banget Pak, mangga  makan yaa Pak" "Mangga Bapak udah makan tadi pas istirahat" Hemm, Ayam Ungkep + Tahu Oseng Toge Brokoli Saus Tiram bikinan mamah tuh udah muah banget deh.. "Eh, Chila bekel juga?" "Ehm iyaa ka, biasanya juga gini ko" "Ooh, makan bareng atuh yaa" "Kalo makan bareng ga papa yaa aku diem aja, aku ga bisa makan sambil ngobrol :D" "Iya ga papa ko" Hahaaa antepin Mas Damar dong kurang keren apaa... Setelah makan langsung deh kelas olim mulai, cuma setengah jam untuk istirahat cukup banget.

Hujan gede banget. Gede Banget! Akhirnya aku ga bisa pulang. Padahal itu udah jam setengah 5 dan kalo hujan kaya gini pasti lama redanya. Terpaksa nunggu sendirian di gerbang. Hanya ada Pa Satpam di pos. Dingin banget. Bodonya jaket aku pake ketinggalan di mobil tadi pagi. "Chila, belum pulang" "Udah ka" "Bodo banget yaa nanya gitu hehe, kenapa ga pulang?" "Cuacanya cerah sekali ka" "Iya, kaka juga, kaka lagi pesen pop mie, kamu mau ga?" "Ngga ka terimakasih" "Kenapa?" "Lagi pengen diem ka" "Ooh kaka ngerti, jangan bilang cewe yang ngaku ngaku strong kaya kamu takut ujan, jiahahahaha strong ko sama ujan aja takut" "Iyaa" "Gausah stres gitu dong" "Hmm iya ka :)(" "Oke deh kalo gitu, kaka makan pop mie di dalem dulu yaa" "Iyaa" Lama lama serem juga di gerbang sini, anginnya makin gede,  airnya jadi masuk ke koridor gerbang. Terpaksa satu-satunya ruangan yang masih kebuka cuma Kantin dan WCnya. "Akhirnya nyerah Chil? haha" "Airnya masuk ka, anginnya juga gede, takut sakit" "Makanya kaka bilang mending disini. Mau pop mie ga? Kalo gapunya duit, kaka traktir deh" "Emm, boleh deh ka, tapi kapan-kapan aku bales traktir pop mie juga" "Iyaa silahkan, traktir sushi tei juga ga papa ko" "Hesyemenyeh" "Nih mo rasa apa" "Selera Hot aja deh ka" "Favorit kaka juga nih, Bu, 2 yaa, jangan lamalama keburu jadi es" Intermezo, hanya ngobrol tentang hujan, dan air. "Kamu kalo butuh atau memang lagi pengen cerita, ke kaka aja, anak-anak disini kebanyakan comel. Kaka tau semua aib anak sekolah ini, karena kebanyakan dari mereka curhat gitu aja. Kaka gapernah comel. Inget ya?!" "Iyaa ka" Popmie dateng, seperti biasa, kalo makan pasti hening, tapi ngga kali ini, baru setengah porsi mood udah ancur berantakan. Ga nafsu makan lagi, hujan sialan, tapi menghargai, setidaknya aku makan ini. Tiba-tiba mulut sama otak gabisa diajak kompromi "Aku takut hujan karena, tiap hujan itu gelap, aku benci gelap, tiap hujan pasti banyak bencana, aku benci kata korban, hujan itu layaknya langit yang sedang menangis, tapi entah kenapa tiap akhir bulan langit jadi cengeng" ..... "Huahahahahahaha, kamu puitis banget sih, Chil? hahahaha" "Kalo lagi galau maksimal kata-kata yang keluar pasti kata baku, kata puitis, bahkan pake majas personifikasi. Aku suka majas itu" "Iya iyaa kaka tau, kaka sempet ko baca tulisan kamu yang ada di belakang buku" "Hah? Oh itu, kalo lagi bosen yaa itu yang keluar" "Apalagi tiap ada soal, kamu pasti yang duluan selesai, Chil, meskipun kamu ceroboh banget" "Iyaa ka, hujannya kapan reda yaa" "Santai aja Chil, kamu kaya anak yang lagi pengen BAB tapi menderita karena gaada air hahaha" "Hehe, mau gimana lagi, susah kalau hal yang aku takuti datang, ga pernah bisa ditutupin, apalagi dibawa tenang" "Yaudah deh, gimana kalo main nih? Kaka bawa kartu" "Terserah kaka aja deh" 

Sepanjang permainan ituu... sepanjang hujan itu... Pertama kalinya aku merasa tenang dalam hujan, pertama kalinya aku bisa tertawa terbahak-bahak saat hujan. Indah sekali rasanya. "Ciyee udah sembuh nih galau galaunya?" "Apa sih ka, udah reda nih ujannya, popmienya juga udah abis, orang-orang udah pada ngacir, pulang yuk!" "Mulai bahasa kamu ngaco, ga baku lagi haha, yaudah yuk, eh sebentar, mau bareng ga?" "Ngga ah ka, aku bisa pulang sendiri... *Adzan Maghrib* astaghfirullah, udah adzan?" "Udah jam 6 lebih Chil" "Aduh aku pasti dicariin, hape aku abis batre lagi" "*sambil jalan dan santai banget* Kalo naik motor tuuh lebih cepet, manuver manuver gitu, sett seeett seeettt, gimana?" "hmmmm haduuuh, yaudah deh kaa, tapi pelan-pelan yaa" "Katanya keburu malem, tapi minta pelan-pelan" "Maksudnyaa hati-hati ka, kan abis ujan gede" "Iyaa" "Motor kaka ini?" "Iya kenapa? jelek?" "Ngga ka, kaka dulu beli ini berapa?" "Hmm, 18 jut kalo ga salah" "Sekarang berapa yaa harganya?" "Kamu lagi cari motor?" "Iyaa ka, aku pengen matic, kaya gini" "Boleh deh, asal jangan lupa isi bensin, kalo bensin abis lansung mogok" "YAIYALAH!!!" 

Untung mamah pengertian, mamah tau kalo memang tadi hujan besar, dan mamah mau nelfon aku supaya pulangnya nunggu hujan reda dulu. Yah,what a perfect day! dret dret "Udah sampe rumah Chil? Gimana? Dimarahin? Tadi tempat kaka nurunin kamu ga terlalu jauh dari rumah kamu kan?" 

Set dah, gila banget baru selesai mandi udah ngacir aja sms ini. "Haha iyaa udah ka, terimakasih udah nganterin. Kalo kondisinya ga kepaksa kaya tadi gaakan aku nebeng.. "

dret dret "Haha gapapa kali, iyaa samasamaa yaa, rame kan hujan tuh?"
"Iya ka, hanya hari ini aja ramenya"
"Ngga, kaka yakin kesananya, kamu pasti bisa ngadepin hujan ko"
"Amin :) Ka aku mau istirahat dulu udah gaenak badan"
"Oke, cepet sembuh Chil!"

Hari ini, bener bener aral. Panas badan udah sampe 38 derajat. Terpaksa tidur dirumah seharian supaya besoknya bisa sekolah. dret dret "Chil, kamu ga sekolah?" "Iya ka, sakit" "Baru kemarin dibilangin cepet sembuh, lama banget sembuhnya, besok masuk doong?" "Iyaa insyaAllah kaa" "Selamat istirahat" Apa artinya.. Ah, jangan kegeeran kamu Chil, masa cowo kaya dia mau sama kamu. Gaakan mungkin, kan maunya juga cuma temenan iyaa ngga sih? "Terimakasih ka, selamat belajar"

Pagi-pagi, entah aku merasa sangat aneh hari ini. Turun dari mobil, aku berjalan di koridor gerbang. "*Puk* Hai Chila!" "Hai, baru dateng juga ka?" "Emm, iya Chil, mau ikut kaka sebentar ga?" "Boleh" Kantin? Ngapain ke kantin pagi-pagi gini, Kantin pasti kan sepi? "Ini buat kamu?" "Coklat putih?" "Kaka tau kamu suka coklat putih, katanya sih coklat bisa ngangetin, biar kamu ga kedinginan" "Haha terimakasih kaa, ada apa nih pagi pagi udah ngasih coklat? Kangen yaa ditinggal aku sakit?" "Jangan geer deh, kan kata Pa Rus, kaka kaka harus bisa ngebimbing adenya yeey" "Iyaa deh, aku ke kelas dulu yaa ka, aku harus ngerjain tugas" "Oke, perlu dianter? Nebeng?" "Haha nebeng hati kaka huahaha" "Apasih kamu, udah masuk ntar tugas ga kelar, sampe ketemu  di kelas olim" Kenapa orang itu, baik banget, tapi kenapa juga dia, selalu ngucapin selamat ini lah selamat itu lah,padahal 2 minggu awal di kelas kita ngobrol biasa aja tuh...

"Chil, aku dapet bunga loh?!" "Ohiya? tapi kenapa banyak banget orang dapet kado hari ini? "Chil, 14 Februari, Valentine!" "Oalah, lupa, ciyee dari siapa, Vick?" "Tau nih, oiya kamu dapet ngga?" "Hah? Ngga" "Kang Damar ga ngasih?" "Hah?! What, lupa Mas Damar ngasih coklat ._. emm, iya ngasih dia, nih" "Wah, dia ko tau kamu suka white chocolate?" "Ga tau, ga ngerti" "Pa Rus tuh"

Sepanjang kelas, aku pikir Mas Damar lama karena shalat dulu, tapi sampe setengah jam pun dia ngga masuk. Apa jangan-jangan dia masuk UKS, tadi pagi emang dia aga pucet sih... Bales SMS aja deh. Aku orangnya emang ga bisa nerima sesuatu dari seseorang tanpa dibalas, kalo kemarin Mas Damar nyariin, aku juga harus nyariin dia supaya impas. "Mas, ko ga masuk kelas olim?"  2 menit kemudian... dret dret "Iyaa Chil, tadi habis shalat dhuha badan kaka panas banget, jadi izin ke UKS terus pulang deh. Maaf yaa jadi gaada yang nemenin" Sakit? aduh harus apa dong yaa aku, udah dikasih white chocolate segala lagi... "Iyaa kaa, cepet sembuh yaa, besok sekolah doong?" dret dret "Haha ngikutin banget, insyaAllah yaa, terimakasih" hmm seems legit "Iyaa sama sama Mas Damar :)"

15 Februari~ Aneh tapi, entahlah. "Ka Damar?" "Halo, ko kaya liat setan gitu?" "Ngga, ngapain kaka diem disini? Masih jam 6 kurang ko kaka udah dateng?" "Haha, kaka sengaja dateng pagi, kaka nungguin kamu, kaka yakin kamu dateng pasti pagi banget" "Ada apa ka emang?" "Gini, kaka pengen nembak cewe" JLEB... Setelah hal-hal itu, diharkosin dong.. tapi aku memang ga berharap banyak dan ngga mikir kemana-mana, aku juga ga terlalu kegeeran ko. "Nembak cewe? Siapa?" "Anak kelas X sih, tapi kaka takut mau nembak, takut dirasa belum kenal deket" "Hmm, yaudah ka tembak aja tinggal bilang aku suka sama kamu, mau ngga jadi pendamping aku, selesai deh, udah ya ka, aku ada tugas, daah" ... Sekejap bete banget, sama sekali gaada mood hari ini. Kelas olim, berat rasanya, tapi mau gamau aku harus masuk, kalo ngga ketinggalan ilmu dikit aja udah keteteran, apalagi pas sakit, serasa anak kampung yang dateng ke kota liat gedung-gedung tinggi.

"Chil, kamu gapapa?" "Nyantai aja ka, da apa?" "Ngga cuma nanya aja" "Oh" Aku tiba-tiba berubah jadi dingin sekali, bahkan kalo Mas Damar ngomong atau komen aku hanya senyum, ga seperti biasanya yang ikutan ngomen juga. Kamu kenapa sih Chil?! Dari situ lah aku mulai lelah untuk menanti.

Hujan lagi. Kali ini gaada kompromi. Pengen hujan-hujanan tapi, aku gapernah berani untuk itu. "Pasti Chila gabisa pulang deh hahaha" "hmm iya" "Kamu kenapa sih Chil? Sejak tadi pagi berubah banget?" "Hmm, ngga  bawaan dari rumah, lagi PMS juga kali" "Oh gitu, mau traktir pop mie ga nih?" "Kaka mau? aku beliin kaka aja aku baru aja abis makan" "Yaudah yuk kaka laper banget"
Di kantin pun gaada obrolan sama sekali, Mas Damar ngomong, aku diem aja, aku cuekin abis-abisan. "Chil, kamu marah sama kaka? Kenapa? Karena kaka mau nembak cewe?" Yang tadinya tunduk, badanku langsung tegap, seperti merasa tertampar. Mungkin itu, tapi bukan juga. Tapi mau bohong gimana coba udah jelas-jelas keliatan kan? "Maaf ka, Chila lagi gaenak aja" "Cerita doong" "Ngga ka, kalo yang ini aku gabisa cerita ke siapa-siapa" "Masalah perasaan yaa?" "Ngga juga" "Laa trus apa?" "Kepo banget" "Iyaa deh iyaa ngalah" ...... *tik... Hai langit, kita menangis bersama. Tanpa aku duga, aku bisa-bisanya nangis se"meriah" itu. Dada rasanya sesak hingga akhirnya air mata pun keluar. Hari ini benar-benar berat sejak kaliamt Mas Damar yang satu itu. "Loh ko Chila nangis? Bu, permen Chupachupa dong 1 yang cola, nih Chil biar ga nangis" "Ngga ka makasih" "Aduuh disini gaada coklat putih Chil, kamu kenapa?" "Udah ka, aku mau pulang" "CHIL! HUJAN?!" "AKU MAU NGADEPIN HUJAN KALI INI!" Saat itu aku merasa dipeluk oleh hujan. Benar-benar dipeluk. Kaya sinetron aja, kaya si Poconggg aja nangis sambil ujan-ujanan, atau dibawah shower, ga beda jauh. Sampai dirumah, tubuhku mulai tak karuan. Kali ini aku harus izin sakit 2 hari karena memang sangat parah. Panas hingga 39,8 derajat. Sekaratku saat itu.

17 Februari, pagi ini, aku sengaja datang pas dengan bel berbunyi, aku berharap tak ada tugas  menumpuk.Tapi, "CHILA! Hai, udah sembuh?" "Udah" "Asiik, besok lagi jangan hujan-hujanan lagi" "Hmm, ke kelas yaa ka" ....... Hancur~

Gaada satupun pelajaran yang masuk ke otak. Bel berbunyi tanda masuk kelas olim. Aku bekal bubur dengan madu, karena aku ga bisa makan nasi. Saat aku makan, Mas Damar membawakanku teh manis hangat "Chil, diminum yaa, kaka bikin ini sendiri dari ruang BK tadi" "Iyaa terimakasih ka" "Samasamaaaa" Slruup... Sialan, teh manis ini, bagaimana dia tahu kalau aku suka teh yang hanya sedikit gulanya? "Enak banget ka, terimakasih" "Iyaa doong, sama samaa Chil" Karena teh manis itu, hubungan kami berdua akur kembali.

Olimpiade dimulai.... Keren sekali, aku tahu mereka semua dari sekolah yang sangat tinggi derajatnya. Tapi syukurlah, kami masih bisa masuk 3 besar umum, Yang tersisa kali ini tinggal 8 orang. setengahnya gagal, termasuk Vicka. Aku masih duduk bersama Mas Damar yang meraih skor paling tinggu dibanding kami ber delapan. "Chil, Vicka ga masuk yaa? Yaaaah sayang banget" "Kenapa emangnya ka?" "Ga papa, kelas jadi aneh" "Sebentar, jadi Ka Damar deket sama aku cuma biar bisa deket sama Vicka?" "Emmmm......" "Dan yang pengen kaka tembak tuh Vicka?" "Duh Chil...Buk" "Chila mau pulang" 

Vicka. Bisa-bisanya... Ah!!! Kenapa harus dia yang.... Ihhhh! Sialan!

22 Februari~ pagi ini terasa hal yang berbeda, sama seperti hari-hari sebelumnya, tapi kali ini sedikit berbeda. Semua hal yang aku lalui hampir mengingatkanku dengan Ka Damar. Halah, mungkin Mas Damar udah nembak. Tapi pasti ga diterima, Mas Fajar masih jomblo. Berangkatlah aku..

"CHILA!" "Hai ka, mau ke kelas dulu" Kesal aku melihat wajahnya saja. Kelas heboh dengan berita baru tentang tweetnya Mas Damar yang bikin banyak anak cewe lain kebingungan. "Kalian kenapa?" "Liat deh, baru sekarang aku liat si Ka Damar galau di twitter" "Oya?" Hah, pasti masalah ditolak Vicka, abis si Vicka gatau kemana sekarang. Bel bunyi, bel pulang, kali ini aku sama sekali tak ingin mendengarnya. Masuk kelas olim, kali ini aku tak berselera makan. Mas Damar masuk. Tanpa aku melihatnya, kali ini aku tetap diam. Hingga kelas usai. Mas Damar menahan tas yang sudah dalam ancang-ancang aku pikul. "Tunggu dulu, Chil" "Apalagi kang?" "Hhhh, tunggu sampe semuanya keluar" ... "Udah tuh kang" "Akang mau jelasin sama kamu, kaka bukan mau nembak Vicka, kaka hanya sekedar ingin liat kamu punya perasaan apa ke kaka,trus.." "Trus udah tau? kalo udah tau ngapan dibahas? *tik, sial, pake nangis segala lagi" "Bukan itu, kaka cuma mau bilang.." "Minta maaf?" "IYA!"....... 
Dibentak cowo itu...
"Kaka mau minta maaf karena kaka udah mainin kamu, tapi asal kamu tau, kaka ga nembak siapa-siapa. Kaka tiba-tiba tau semuanya karena, buku ini. Kamu tinggalin buku ini waktu 2 minggu yang lalu. Saat aku baca, kamu tuh beda banget. hanya dengan 1 lembar aja kaka bisa tau kamu siapa. Maaf Chil, kaka hanya mau trimakasih sama kamu, udah merhatiin kaka sampe sebegitunya. Maaf kalau lancang, kaka baca semuanya. Mulai dari saat kaka jadian sama cewe itu 6 bulan yang lalu dan hanya bertahan 2 bulan, kaka ga nyangka sebegitunya kah kamu nge"fans" sama kaka. Niat banget, kaka baru tau kalo kamu yang ngirim jam tangan itu, kaka memang butuh banget jam. Dan sampai-sampai kamu ngesave ava kaka supaya kapanpun kamu bisa liat kaka. Sampai-sampai kamu  berubah jadi cewe yang rajin ke Masjid karena ingin nyari kaka. Sampai-sampai kamu rela upacara supaya bisa ngeliat kaka. Sampai-sampai kamu ngucapin ultah ke kaka berharap nantinya kaka kenal kamu, tapi kaka malah mengabaikan kamu. Sampai-sampai kamu ngasih kado kaka, jaket kulit hitam itu. Kaka kebetulan memang lagi ingin sekali jaket itu, Chil. Semua yang udah kamu kasih ke kaka lebih dari yang udah kaka kasih ke kamu. Kaka mau minta maaf karena kaka waktu itu ga peka, bahkan gapeduli. Maaf Chil, kaka sadar sekarang, kaka memang gaakan nembak cewe, kaka bakalan cukup untuk mencintai dia, menjaga dia, mengasihi dia, tanpa harus merusak semua yang indah dalam dirinya. Dia itu kamu Chil. Bukan karena semua yang udah kamu kasih ke kaka, tapi semuanya atas apa yang kaka kenal dari diri kamu. Kaka tiba-tiba jatuh cinta sama sosok kamu   yang seperti ini, kaka ketawa tiap denger tiap celotehan kamu, tiap liat tingkah kamu, and I just fall in love with everything inside you. Makasih Chil, tapi kaka tau batasan hubungan kamu dengan laki-laki, kaka cukup dengan ngejaga kamu, kaka takut malah ngerusak kamu. Makasih dan maaf Chil"

Dan semuanya terjadi begitu saja. Chila dan Damar ngga jadian, mereka hanya HTS, Sering berdua, tapi membantah jadian, membantah saling suka, tapi, mereka bahagia berdua... entah sampai kapan...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar