Kamis, 14 Februari 2013

Brown Leather Jacket, Red Roses, dan Sate Padang


Kantin penuh banget. Gapernah kantin seheboh ini. Kaya lagi pembagian sembako gratis aja. Kalo bukan ada anak yang pingsan, berarti ada yang ditembak. *Cling* Iya aku terima! HAH?! Vicka? Ka Fajar? Aw My Gat! YaaAllaah... Langsung saut bahu Vicka Ciyee selamat! Kapan lu deket? Gabilang-bilang?! Dan Mas Damar datang dengan ekspresi wajah yang sama kaya aku, tapi nyamperinnya Ka Fajar Makasih, Mar, udah bantuin. Jadi selama ini Damar deket sama Vicka hanya untuk nyomblangin sama Ka Fajar?! -__- "Kenapa, Chil? Kaget aku yang bantuin Fajar sama Vicka? Ahaha mukanya ko kaya liat setan gitu hahaha" "Ga nyangka banget lah, selamat yaa Ka Fajar, Vicka juga, jahat yaa  Vick kamu ga cerita, Ka Damar lagi ga bilang-bilang punya misi itu" "Masa bilang-bilang, garame lah Chil, aku juga niatan minta bantuan ke kamu tapi aga canggung, takut dibabug sama nih, Damar Si Anak Kingkong" "Sialan lu, Jar, kalo udah jadian, PJ nya mana nih buat yang nyomblangin?" "Oke deh, pulang sekolang mampir sate padang yang dipengkolan ajaa yaa"

Kali ini, nebeng Mas Damar udah biasa, sering banget malah, sampe mamah pun nitipin aku ke Mas Damar. Kalo kata mamah siih, Mumpung ada yang mau anter jemput kamu, mana mau mama tolak, apalagi ketos dan orangnya kaya gitu, setuju deeh mamah sama kamuu. Rempong emang mamih tercinta aku yang satu ini. Berhubung memenuhi janjinya Ka Fajar sama Vicka, 2 motor ini menuju Sate Padang Pengkolan. Vicka yang agak nungging karena Ninja 250 Putih dan aku sama Mas Damar yang stay cool dengan motor matic Vario Hitam ini. Cuma 15 menit sampailah kami ke Emang Sate Padang Tercinto Enaknyo. Setelah itu, kita semua setuju untuk pesan 20 tusuk untuk 1 orang, alias 2 porsi. Kami semua memang addict sama makanan padang, spicy foods, dan masakan Indonesia yang rempah-rempah banget. Seperti biasa, Ka Fajar, Vicka, Mas Damar sih asik ngobrol, aku stay cool bergumal dengan Sate Padang Tercinto dan bener bener Enaknyo ini. Setelah habis, langsung caw pulang. Kita langsung bubarkan haluan, Mas Damar pastinya nganterin aku. Sambil intermezo sama mamih sambil ngasih kue bikinan mamih selama aku tinggal ke sekolah, aku ngacir masuk, cape banget badan. Pengen iseng cek Facebook ah, sambil nyari bahan tugas.

Friend Request, perasaan agak beda liat nama orang ini, Accept aja deh. ..... *ting* Siapa yang hari gini masih ngechat di Facebook -_- Dante Faderi K, orang yang baru aja di acc, tiba-tiba langsung ngechat aja. "Apa kabar?" "Ini siapa?" "Ada namanya kan?" "Maksudnya pernah kenal?" "Nyatanya di acc" "Iya sih" "Lagi apa?" Aku benci pertanyaan ini. Kalo aku ngebales berarti aku lagi chatting, pertanyaan itu harus ku kutuk dan kucaci maki karena yang menanyakannya orang yang bahkan belum pernah berhubungan denganku. Yaudah lah, gausah dibales aja.

Tapi anehnya, hampir tiap aku buka Facebook dia selalu chat, dan karena aku nyantumin nama twitter aku. Waktu jamannya aku baru punya twitter, dan mem promote itu di status FB, dia follow aku, tapi artinya, dia ngestalk aku sampai 3 tahun kebelakang ._. sedikit mencurigakan. Lupakan saja. 

Lagi pengen cari jaket kulit, tapi pengennya warna coklat yang bener-bener beda banget. Warna yang ga kaya biasanya. Coklat yang bener-bener coklat batang pohon, atau mungkin coklat agak cenderung peach, tapi susah sekali, ada pun mahal. Terpaksa hanya bisa memanfaatkan gambar-gambar akun twitter yang isinya produk-produk baju-baju lucu, ada 5 kali aku RT gambar jaket coklat itu.

Kelas Olim beres, waktunya pulang, pastinya pulang bareng tukang ojek kesukaan ;;) Setelah ngabisin popmie karena hujan dan main kartu sampe mampus, aku harus bersabar menunggu Mas Damar yang lagi ngurusin OSISnya. Tiba-tiba dari kejauhan ada orang pake baju oren-oren gitu, kayanya orang yang suka nganter paket. Tapi, kenapa Satpam nunjuk-nunjuk aku yaa? "Neng, Chila Santrilia? Tanda tangan disini yaa, ada paket" "Hah? Dari siapa pak?" "Namanya Dante Faderi" "Hah? Anak itu? Yaudah terimakasih Pak" "Sama-sama neng" "Paket dari siapa Chil?" "Em, bukan dari siapa siapa, aku juga ga kenal yang ngirim siapa" "Mana? Coba liat namanya" "Ga ada disini, adanya tadi di kertas kwitansi, udah dibawa lagi sama Pak Pos Paketnya" "Oh, mau dibuka sekarang?" "Ngga deh, dirumah aja" "Buka sekarang aja, siapa tau bom" "Hus, ngga ah dirumah aja, lagian aku udah cape banget" "Oke deh, kasih tau yaa ntar isinya apa" "SIAP LETNAN!!"

Kepo banget ini paket isinya apa, ngapain tuh anak ngirimin paket segala. Buka aja deh sekarang. "Chila, sengaja aku kasih ini, aku  tau kamu ingin ini, terima yaa, aku tau kamu suka warnanya dan suka modelnya" JAKET KULIT YANG AKU RT IN DI TWITTER!!! Girang bangeeet!! Alhamdulillaaah! STOP. Facebook mana facebook, Dante Dante Dante. Dantee terimakasih banyak, kamu tau dari mana tentang ini? Twitter aku da ._. (-___-) Kalo dipikir-pikir, jangan-jangan fans misterius huahahaha. Eh, SMS Mas Damar aja deh. Ka, masih kepo sama isi paket yang tadi ngga? Tapi kalo aku ceritain, jangan-jangan malah jadi marah lagi. Kasih tau aja deh, udah janji. Masih dong, emang itu isinyaa apa Chil? bilang jangan yaa... bilang aja lah, kalo gabilang orang situasinya udah terlanjur kaya gini Isinya jaket kulit yang warna coklat batang ka, dari cowo yang aku acc di Facebook beberapa hari yang lalu Duh marah ngga yaa.. Tapi cobain dulu deh jaketnya, pasti keren banget, hohoho! Bener banget, coklatnya perfect, modelnya ga kaya pasaran dret dret "Oh gitu, bagus dong, maaf gabisa beliin yang kaya gitu" "Iiih ko jadi marah, katanya kepo yaa aku kasih tau aja dong" "Iya udah deh, selamat yaa, bagus? Pas? Pasti mahal" "Kenapa jadi gituu sih?" "Yaaudah cobain aja jaketnya pasti bagus" "Udah, emang bagus" "Tuhkan, selamat deh dapet fans misterius baru" Kalo udah gini ceritanya gapernah aku excited, males banget, udah ngerusak mood juga, udah lah diemin aja, besok naik angkto juga, jadi ko. 

Sampe sekolah, sepi banget, biasanya ada yang nyapa sambil nganter ke kelas, ini sih ngga. Yaudah sih yaa. Tapi sepi banget,  susah banget sih. Abis itu yaa tinggal kelas Olim, di kelas pun diem aja, gimana ceritanya mau ngomong takut dibales cuek, diemin aja lah. Pulang juga yaa pulang sendiri aja. Sudahlah, namanya juga orang ngambek, ntar kan sembuh sendiri kalo udah kangen.. hehehe

1 minggu kemudian, bener-bener gaada kontak sama sekali, mau ngomong mau sms pun ngga samasekali, orang-orang sampe bingung jangan jangan aku hamil -__- becanda deng, entahlah, semenjak Vicka jadian sama Ka Fajar semuanya jadi aneh. Sampai pada akhirnya di Facebook, aku dan Dante makin dekat dan asik chat, itu salah satu faktor kenapa aku ga kangen sama Ka Damar hehe. Dan karena ga kuat jadi anak alay Facebook, kami pun tukeran nomer dan segera mengatur jadwal untuk bertemu.

Besoknya, sekarang malem minggu, aturan aku boleh main dong. jam 15.00 aku berangkat ke BIP, ngalay sebentar lah cuma buat ketemu Ka Dante. Tapi aku tungguin sampe 3 jam gaada orang yang pake jaket coklat dan bawa helm. Jangan-jangan aku diboongin lagi ._. Dengan muka masam aku terpaksa pulang sendiri. Dan kenapa harus bareng sama ujan dateng -_- Sebenernya udah 1 jam hujan ini ada, tapi aku ga sabar buat cepet-cepet pulang, gapunya duit, sendirian, mau ngapain.

Keluar BIP, sialan gaada angkot, mana ada jam segini angkot biru. Terpaksalah jalan setidaknya sampe Jl. Sumatra, biasanya banyak angkot ngetem. Alhasil, gaada angkot yang aku kenal. CHILA! Siapa itu manggil-manggil, takut yang manggil orang RIAU 11, serem kan. Chil, kamu mau kemana hujan-hujan gini? Yuk ikut Ka Fajar dulu aja sambil cari makan. Masa malem mingguan sama pacar sahabat sendiri. Tapi berhubung hujan terpaksa ikut, sama situasinya kaya dulu, di kantin ._.

"Kamu abis dari mana, Chil?" "Dari BIP ka" "Sama siapa?" "Ceritanya sih mau ketemuan sama temen, taunya harkonying" "Oalah sabar yaa, belum makan kan?" "Belum ka" "Kaka ada tempat makan enak banget, tapi di Dago Pakar ngga papa?" "Iyaa deh ga papa" 

Akhirnya kami dinner disana. Entahlah, rasanya salah tapi begitu benar. Ka Fajar ternyata orangnya, ga sesantai itu bro - tegas banget - Jadi perasaanku terhadap pacarnya sahabat aku ini sedikit mengkol. Aku diantarnya pulang. Seninnya, bodohnya kami berdua, ada aja yaa anak kelas 12 yang dateng ke restoran itu. Vicka tiba-tiba ngambek, aku bingung kenapa. "Vick, kamu kenapa sih bikin aku bingung aja?" "Kamu ko ga cerita dinner sama Ka Fajar di Dago Pakar" "Loh, kamu tau dari mana? Aku cuma ga sengaja ketemu sama dia, terus dia nawarin makan, itu cuma makan malem biasa bukan.." "Gausah banyak bacot, tega lu Chil" "Kata anak-anak bener ya, Chil?" Kenapa pake Ka Damar ikut nimbrung sih, kesel kan jadinya "Iya, kalo iya terus kenapa? Peduli apa kamu?" "Haha, ngga, selamat deh ya, 2 orang sekaligus dibantai dari belakang, cuss, hebat banget kamu Chil" Dan keduanya pun pergi meninggalkan wangi parfum mereka masing-masing. Ok, now I'm already alone.

Pulang sekolah, udah bete nyalain TV, tapi semuanya isinya berita tentang cewe diperkosa di angkot lah, anak Nassar diculik, cewe dirampok, pembunuhan. Serem semua, emang tanda kiamat tuh udah jelas ada ._.

Hari Minggu ini, aku kembali janjian sama Dante tukang harkonying itu. Setelah aku cerita semuanya, akhirnya dia mau ketemu, membalas harkonyingnya yang kemarin. Tempat sama tapi jam 10 pagi. dengan warna jaket yang sama. Setengah jam udah lewat, McFlurry udah abis, dateng deh tuh cowo dengan jaket hitam. Tapi, sebentar, "Ka Fajar! Ngapain kesini?" "Hai Chil, ngapain disini?" "Aku mau ketemu Dante" "Udah ketemu belum?" "Belum" "Sekarang udah deh perasaan" "Maksudnya?" "Gausah pura-pura ngga ngerti, anak autis jenius!" "Oh, jadi selama ini Ka Fajar itu Ka Dante? Ngapain pake nyamar?" "Ngga cuma iseng doang, mau makan ga Chil?" "Awas aja kalo sampe ada anak kelas 12 rese itu" "Ngga ko sekarang, AMAN!" "Oke deh, caw!" 

Habis sudah makanan kami. Tapi Ka Fajar alias Dante ini masih pengen hang out, kemana yaa, Gramedia, tapi aku tau dia gasuka banget baca, dia hanya suka rumus dan angka. "Chil, jalan yuk, ke Lembang gitu" "Idih kaa ngapaiin?" "Cuma lagi pengen jagung  bakar di villa deket rumah temen aku" "Oke deh, bentar doang kan? jam 8 aku udah harus pulang" "Iya non, tenang aja, yuk" "Bentar, Vicka gimana?" "Haha, kaka lagi ga konek sama dia, gausah ngomongin itu ya" "Oke" 

Lembang~ baru sekarang aku ngerasain Lembang sore-sore, indah banget ternyata, Subhanallaah.. ga berhenti-berhenti aku mengucap kata ituu. Keren banget! Dan sampailah kami di tukang jagung bakar. "Chil, ntar mampir ke supermarket dulu ya, beliin temen aku itu biskuit kalengan sama minuman  yang banyak, dia kebetulan lagi sakit" "Sakit apa ka? Ga dibeliin obat?" "Jangan, dia udah ada obat ko, dari kakanya" "Oh gitu, yaudah deh" Sesampainya di Supermarket, anehnya, Ka Fajar tuh malah nanya Sok pilih mana yang kamu suka...... Hmmm, yaaa, buat temen kaka itu kira-kira yang enak yang mana? Mulai curiga. Sebenernya, ngapain juga aku mau ikut kesini, mulai deh aku agak parno, gimana ceritanya sih? Ko mau-maunya kamu kesini sama pacarnya SAHABAT kamu sendiri Chil. "Kamu gapapa Chil?" "Ngga ko ka, yuk cepet biar aku cepet pulang" Firasat gaenak, aku langsung SMS mamah, Mah, Chila lagi di Lembang sama Ka Fajar, pacarnya Vicka, aku mau jenguk temen Ka Fajar yang sakit disini tadi sekalian cari makan. Chila pulang aga malem. 

Makin ga enak, aku terus beristighfar sambil mengingat betapa bodohnya aku mau ikut kesini. Hingga sampai di sebuah rumah kecil, lebih condong seperti kontrakan, bukan rumah. "Ini ka rumahnya?" "Iya, kecil ya? Makanya kaka niatan beli minuman yang banyak sama makanan yang banyak, kasian dia" "Oh gituu" Sedikit mereda rasa gelisahnya. Pas masuk, hanya ada tv dan sofa, "Temen kaka yang itu mana?" "Kayanya dikamar, sepertinya ditinggal kakanya kerja, masuk aja kesana, oiya tas sama jaket simpen sini aja, kan abis dari luar takut dia malah tambah sakit" "Oh, iya ka." Ngiiiik "Loh ka, ko gaada orang?" Disana hanya ada matras dengan 2 bantal dan 1 guling beserta 1 selimut yang biasa ada di UKS sekolah. "Ka, ko temen kaka ngga ada? Kaka mau ngapain sih?" "Kamu diem aja deh Chil, makin kamu jadi pendiem, kamu makin cantik" "Apa sih ka, kaka maunya apa?! Ka, Chila takut beneran deh" "DIEM KAMU CHIL! DIEM DISITU!!" Ka Fajar pergi dan aku mendengar dia mengunci pintu kamar ini. YaAllaah, masa sampe segitunyaa :( Aku gamau kaya yang di berita TV minggu lalu itu, aku gamau Ya Alah. Hape! Hape aku dijaket dan ditinggal diluar, aduh aku harus keluar. Ada WC, ada ventilasi dong, ngiik, GAADA!!! Aku harus gimana YaAllaah aku takut banget.

---------------------------------------------------

Ga nyangka bisa-bisanya aku ketiduran. Dingin banget, jam berapa sekarang? Jam tangan, jam 4 subuh. Apa akuu shalat tahajud aja yaa? Oke deh. Hal yang musti ada di otak aku pertama kali adalah Allah, baru mamah, setelah itu, Ka Damar, dia sedang apa yaa? Haduh, makin ngerasa bersalah, memang aku salah sih. Shalat tahajud, 5 rakaat, + 3 rakaat witir. Setelah itu doaku tak berhenti ucap untuk segera keluar dari sini. Tapi yang muncul hanya Ka Fajar yang bawa bubur. Dia terlihat bersiap memakai seragam, sepertinya mau sekolah. "Pagi Chila, kaka bawain bubur, buatan kaka sendiri loh, nih dimakan ya" "Iya ka, kenapa kaka tega?" "Gausah tanya, oiya, asal kamu tau aja, jaket itu dari aku, Fajar, bukan Dante, jadi kamu harus tau terimakasih sama saya" 'Iya" "Nih ada Mawar Merah buat kamu, biar ga bosen" BRUK! Pintu dibanting, meninggalkan 1 mangkuk bubur hangat, memang lapar, tapi aku takut ini mengandung racun. Terpaksa aku tak makan ini, buburnya aku buang ke toilet, seolah-olah aku sudah memakannya. Aku bingung sekali, aku mandi, lalu aku menemukan beberapa baju tidur. Sepertinya Ka Fajar sudah merencanakan hal ini, sejak lama. Makin aku takut, ingin rasanya lari dari sini, sesegera mungkin aku memberitahu Mamah kalau aku baik-baik saja, memberi tahu Vicka bahwa Ka Fajar berbahaya, dan.. minta maaf ke Mas Damar. Rasanya tak karuan, kangen, benci, kesel, sayang, semua ikut andil memenuhi firasat aku yang makin ga karuan.

Aku bisa dengar suara jangkrik, dan gaada cahaya matahari, lihat jam, sudah jam 2 malam, aku tahu pasti mamah sudah sibuk mencariku kemana-mana, pasti Vicka bingung kenapa aku ga sekolah, pasti.. Ka Damar bingung aku kemana. Ah mana mungkin, dia udah ga peduli kali. YaAllah, Mah, aku gapapa, Mamah tidur lah yang nyenyak. Pasti Mamah kesepian dirumah sendiri, pasti bingung, pasti nangis, aah Mamaaah. Vicka, kenapa kamu sampe segininya, kenapa kita bodo banget Ka Fajar orang yang tolol kaya gini. Ka Damar,.............hahh entahlah ka, aku butuh kaka sekarang.

Bruk, ngiiik~ "Hai Chila, udah makan bubur? Ngga laper kan kamu,nih dibuka biar ganti udara" "Iya" "Kaka jadian sama Vicka sebenernya supaya kaka bisa deket sama kamu, kaka tertarik sama kamu, sejak pertama kali kaka liat kamu" "Kenapa?" "Kamu tuh... beuh, gila banget lah" "Hmm" BRUK! Kenapa harus pake banting-banting pintu sih?! Tapi pergantian udara ini bikin aku bisa tidur, tidurku lumayan lelap karena lelah seharian paranoid sendiri. Tapi, entah kenapa, mawar ini tetao ada di dekapanku, dan cukup memberi rasa tenang.

4 hari sudah, tanpa berbicara pada orang lain, hanya do'a dan menangis, kadang berteriak sambil membekap mulut sendiri dengan bantal karena, bagaimana tidak, tidak bicara kepada siapapun selama 3 hari, dan yang kamu lakukan sama saja seperti hari-hari sebelumnya, hanya berpikir apa yang akan dia lakukan dan apakah umurku masih panjang. Bagaimana itu tidak menyeramkan?!! "Hai Chila!" Aku bisa mencium aroma tak sedap, ini bau alkohol, iya INI BAU ALKOHOL! Ka Fajar di pintu saja aku bisa mendengar  bau alkohol yang sangat menyengat! Ya Allah, kali ini aku benar-benar membutuhkan jabah do'amu. Ia mendorongku dan mulai mencium keningku, langsung aku tampar kelakuannya yang sangat lancang. Aku tampar ia tapi ia membalas tampar aku, hingga aku terbentur tembok. Akting lemas, Ka Fajar sepertinya mulai berpikir aku sudah lemas, aku segera mendorong dia dan berdiri, karena pintu kamar terbuka, yang penting keluar dari kamar terkutuk ini. Tapi dasar lelaki, sudah setengah berdiri ia membanting tubuhku, Sakit sekali lenganku, digenggamnya hingga memelantingkan tubuhku, aku bisa mendengar suara kepalaku membentur tembok dengan kerasnya. Sejenak aku tak bisa mendengar apa apa, ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing dan mataku mulai samar-samar. Aku bisa merasakan tangan Ka Fajar yang mulai memegan bahuku, rasanya, "sakit" sekali. Aku sedikit menggerakan tanganku, aku mulai menyubit perutnya. Tetapi, BUG, sepertinya ia hendak menamparku, tapi karena ia sedang mabuk ia meleset, ia malah memukul jidat kanan dan bagian hidung kananku, sakit sekali, sungguh itu pertama kalinya aku merasa benar-benar dipukuli, makin mendengung dan rasanya tak karuan, aku tak bisa melihat dengan jelas, kepalaku pusing sekali, kunang-kunang, sempat aku lihat jam digital hitamku, YaAllah, jam 3 subuh, siapa yang bangun jam segini, Mah, Vicka, Ka Damar, aku butuh do'a kalian. Apakan ini saatnya aku merasakan sakaratul mautku? Sakit sekali rasanya, tubuhku benar-benar mati rasa, entah apa yang terjadi, aku mulai melihat dengan jelas dan segera mendorong Ka Fajar sekuat tenagaku, BUG tapi ia malah balik mendorongku dan mencekikku dengan sangaat keras, makin keras, makin keras, hingga aku bisa merasakan darah mengalir deras di hidungku, mataku terbuka terbelalak, tak bisa aku bernapas, sangat keras hingga rasanya leherku hampir putus, saluran napasku serasa di genggam sekeras-kerasnya, ingin muntah tapi tak ada jalan apapun yang masuk, aku bayangkan wajahku yang pasti sudah sangat merah, tadinya aku mencubit tangannya, kali ini jariku menegang, sangat tegang, kakiku tadinya menekuk, kini mulai lurus dan bergetar, seluruh tubuhku bergetar hebat, dan tibatiba BRUG! POLISI! DIAM DITEMPAT! Itu adalah suara terakhir yang aku dengar. Aku tak sadarkan diri,

Rahangku seperti remuk, aku tak bisa berbicara, tangan kananku tak bisa bergerak, pusing sekali, aku bisa merasakan 2 selang yang menjuntai dari telinga kanan hingga telinga kiri. Perih tanganku karena jarum menancat, jarum infus. Rasanya kepalaku terikat perban, sepertinya kepala belakangku memang luka parah karena dibanting... Ka Fajar. Aku dengan sekuat tenaga membuka mata, yang pertama aku lihat, Mamah, aku menangis. Mama memegang tanganku sambil menciumi keningku sambil berteriak histeris. Tak lama, aku bisa melihat beberapa orang berpakaian coklat, pasti bukan anggota pramuka di sekolah aku kan? -_- Ternyata polisi yang waktu itu, suaranya persis sekali. Dan Vicka yang masuk dari pintu. Tapi aku tak sekuat itu, aku kembali memejamkan mata, dan kembali membuka. Situasi terlihat lebih tenang dengan seorang suster yang sedang memasukkan sesuatu ke selang infusku. Aku tak bisa bicara, membuka mulut pun linu rasanya. "Chila, sayang, kamu kemana aja sih? Kamu kenapa ga bilang-bilang?" Aku bisa liat ada Ka Damar yang sedang duduk sambil melihat sepatunya yang terlihat basah, mengenakan jaket kulit hitam pemberianku, dan terlihat habis hujan-hujanan. Dan, Vicka, sesegera mungkin aku menggerakkan tangan kiriku, aku menjulurkan tanganku mengarah ke Vicka, ia menyahut, menggenggam tanganku, aku menatapnya tapi tak bisa bicara, akhirnya aku memberi tatapan itu, tak sadar air mata sudah memuncak ingin keluar, tik, Chila, aku ngerti Chil, iya dia sudah sama polisi, kamu tenang aja yaa Dan setelah mendengar itu, rasanya lega sekali, lalu mataku terpejam karena memang rasa pusing di kepala ini sungguh tak pernah kurasakan sebelumnya.

1 minggu lamanya aku di rumah sakit. Luka retak di lengan kanan membuatku sulit untuk menulis, tapi setelah beberapa terapi, aku bisa menulis meskipun perlahan dan tak sebagus tulisanku yang dulu. Aku mulai bisa membuka mulutku, meskipun maksimal 2 cm. Perban di kepalaku sudah dilepas, ternyata hanya luka lecet, alhamdulilah. Lalu aku mulai ke sekolah, untungnya hari ini bukan Senin giliran upacara. Banyak orang yang melihat aku, sedikit aneh sih, dengan tangan diperban, menggunakan sanggahan yang terbuat dari kain, aku segera masuk kelas. Vicka membawakan tas ku, aku kali ini dikawal Vicka kalau mau apa apa. Sampai akhirnya masuk kelas Olim. Aku masuk dan Pa Rus nan baik hati langsung menanyakan kabarku. Dan tak lama Ka Damar masuk, sambil membawa bunga mawar 1 tangkai. "Chil, ini buat kamu, supaya cepet sembuh" "Aku gamau terima itu" "Kenapa?" "Di hari pertama dia kasih aku itu pas di kamar tempat aku di sekap, aku benci mawar" "Kalo ini ga benci kan *Goldenqueen White Chocolate*" "Nggaa! Ngga banget! Terima kasih! Aw" "Makanya, kalo mangap jangan lebar-lebar hahaha" "Iyaa iya" 

Selesai kelas, Ka Damar kebetulan sedang bawa mobil, ia menawariku pulang. Hingga sampai di satu perempatan terlama sejagat raya, 280 detik hanya untuk lampu merah, kalo ditotal, kita melewati 3 kali lampi merah, dengan ditambah lampu hijau 80 detik, total 1080 detik aku dan Ka Damar kejebak di perempatan itu. "Chila, aku minta maaf ya, aku ga peduli sama kamu waktu itu" "Jangan dibahas" "Waktu itu, aku adalah orang pertama yang tau kamu ilang, aku ditelfon mamah kamu, dia nanya apa aku pergi sama kamu. Mamah kamu panik banget, aku anter dia ke Polda, waktu itu aku sempet nginep di rumah kamu, karena aku gatega mamah kamu cuma sama Mbak Darmi, yaudah aku temenin dia, semaleman dia ga tidur, hari Selasa aku ga sekolah karena seharian temenin mamah kamu. Dia gamau makan Chil waktu itu, dia nangis terus, sampe akhirnya aku langsung telfon Vicka karena aku keikut gabisa tidur, aku ngerasa bersalah banget, harusnya aku jagain kamu, aku malah ngejauhin kamu, apalagi pas kamu ketemu di rumah itu, aku ikut cari kamu, jadi pas hari kamu ketemu, aku ada, aku panik banget liat kamu berdarah-darah gitu, aku langsung bawa kamu ke ambulan, dan langsung kabarin mamah kamu. Selama kamu ga sadar, aku sempet nemenin kamu karena mamah kamu ada urusan kantor. Aku kangen banget sama kamu, tapi aku malah ketemu kamu dalam keadaan kaya gitu, aku gagal buat ngejagain kamu, gagal ngejalanin janji aku, maafin aku Chil" "Udah ka, semuanya udah terjadi, udah terlanjur, toh sekarang aku ada di mobil ini kan? Sekarang dari peristiwa ini kita bisa tau siapa Ka Fajar yang sebenernya, iya kan?" "Iya, kamu bener. Maafin aku Chil" "Shh, udah, jangan sok sok emosional gitu deh, jangan nagis" "Aku hanya ga bisa bayangin apa yang kamu pikirin disana, apa yang kamu alamin disana, aku kayanya orang yang paling ngerasa bersalah sama kamu. Aku pikir nangisnya kamu disana sama nangisnya aku sekarang ga sebanding Chil, .............. aku sayang banget sama kamu" "Ka, plis, semua udah lewat, aku baik-baik aja, semua kembali seperti semula, hanya Vicka yang sepertinya harus kita cariin objek moveon" "Haha, iyaa bener. Makasih Chil, makasih masih mau duduk di mobil ini sama aku" "Iyaa Mas Damar, samasama :)" "Laper nih, nyate padang yuk!" "Boleh yuk, mumpung deket sinii" "20 tusuk?" "Siapa takuuuut :p" 

Semuanya terjadi begitu saja, akhirnya mereka bahagia berdua, entah sampai kapan... 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar