Senin, 13 Mei 2013

Echa The Explorer 2

Hi! Kembali lagi dengan Hayu, Echa, whatever lah yaa. Masih di Pangkalan Kerinci nih *SerasaAnnouncerAja

Oke, kemarin sampe mana? Haha, bener-bener perjalanan paling pelosok, paling nyenengin, paling indah, dan paling berharga deh! Serasa ethnic runaway aja sampe ada moment mati lampu bergilir. Kenapa bisa begini? Karena mesin pembangkit listrik di Pangkalan Kerinci adalah mesin bekas digunakan kota-kota besar di Jawa. Jakarta, Bandung, pokonya mesin ini mesin lama dan sudah bekas, dan beban yang harus ditanggung mesin pembangkit ini tidaklah sedikit. Mana keadilan mana? Mana sila ke 5 Pancasila mana?

Lanjut deh. Ada lagi nih, inget jembatan yang pernah aku bahas? Aku ga cuma ngecapturein doang. Kurang rasanya. Saya harus bisa naklukin jembatan ini. Alhasil, saya lari dari kaki jembatan sampe puncaknya. Bayangkan, jam 1 siang yang terik itu, ditambah panjang sekali, dan aku BERLARI! Kalau jalan, rasanya seperti balita yang baru bisa jalan. Ngga berasa!

Ga percaya saya naklukin jembatan ini?

Ini Buktinya!


 Hahaa rasanya enak bangeet! Aku belajar proses kehidupan disini. Saat aku lari, harus menahan rasa panas, ditambah lagi belum makan. Setibanya di puncak, semuanya rasanyaa terbayar sudah! Dan ada kepuasan tersendiri, kaya menggapai langit, menembuh batas kemampuan aku sendiri, mungkin bisa masuk rekor muri, Orang Pertama yang Lari di Jembatan Siak Pukul 13.00 WIB. Saya yakin, banyak orang yang weleh weleh.

Ditambah lagi, kakakku yang pakai mobil ngikutin dari belakang, terlihat seperti aku anak yang mau bunuh diri terus dibujuk sama ibu dan kakak-kakaknya -_- Bener-bener diliatin orang yang lagi foto-foto. Bahkan "fenomena" ini difotoin sama orang-orang yang lagi foto di seberang jalan ini. Aku, anak yang mau bunuh diri di Jembatan Siak :(

Sang Penakluk Siak

Anak mau bunuh diri ceritanya
Pernah terpikir ga sih, untuk apa saya lewat jembatan ini?


Untuk Sungai Hulu ini

Untuk Sungai "Amazon" ini

Masjid di kaki jembatan ini


 Foto ini diambil kaka ipar aku, mungkin bentuknya ga sebagus foto yang dibawah, hahahahaa becanda yaa Mas :D







Kalo foto ini siih yang diambil sama JUPE, alias Juru Poto, alias saya hahahaha





Bisa-bisa dapet gelar baru dari Raja Siak =)) Ngaco!

Ini adalah Kerajaan Siak yang dari tadi saya tuju. Memang gedung ini bukan gedung yang aslinya. Yang asli sudah hancur setelah Siak bebas alias merdeka. Bangunan ini dibuat semirip mungkin dengan bangunannya yang lama. Tapi, kesan sakral masih tidak bisa terlepas dari tempat ini. Mau tau ceritanya? Tetep di Echa The Explorer! =))






















Ini spot favorit saya di dalem Kerajaan Siak




Brangkas ini. Menyeramkan. Brangkas milik Raja yang sampai sekarang tidak pernah bisa dibuka. Sampai-sampai sudah didatangkan ilmuwan dan pandai bessi dari luar negeri, tidak ada satupun yang bisa membukanya. Saya sempet harus sampe berkali mengambil foto objek ini. Dari 25 kali saya hanya dapet 3 foto. Saya udah coba memanualkan fokusnya, mainin ISO, diagframa, tetep ga bisa. Setelah saya baca ayat kursi saya dapet 2 kali foto. Untuk foto ketiga, sebelum saya dapat capturenya, ada seorang anak kecil yang berlari di depanku, seketika kameranya nyeklek. Dapet deh. Sampe pengunjung sekitar excited liat kenapa ini gabisa aku capture hahaaa!

Naskah-Naskah Perjanjian Siak
Ada ga sih yang jual beginian sebagus ini di Bandung? :(

Miniatur Kerajaan Siak

Kayanya dulu nampan ini buat nyuguhin kepala orang deh -_-

Pasti dulu bayi Raja unyu banget :">









Lihat penampakan putihnya? :))











Ratu Wilhelm II






Segitu aja dulu yaa isi kerajaannyaa hohoo.

Setelah itu, berhubung belum makan, kami kelaparan. Kami sudahi ekspedisi alam ghaib, eh, Siak nya, kemudian caw cari tempat makan seafood. Mata tajamku mencari objek apa yang kira-kira bisa di capture. Perasaan makin menggebu, sampai akhirnya aku menemukan spot ini. Aku segera minta diturunin disana, haha, bener firasatku. Disini ada tempat keren!





Setelah foto-foto narsis gitu, perut makin gabisa diajak kopromi. Sampailah kami di satu tempat makan Yang Tidak Bisa Disebut Namanya. Enaaaak bangeeet!!! Aku pesen Sup Patin. Ternyata patinnya beda banget ga kaya di Bandung. Dagingnya tebel banget! 1 mangkok segitu isinya penuh! Karena kami lapar buto ijo, kami pesan es kelapa ijo yang ternyata dikasih se kelapa-kelapanya. Dan kalian tau apa, yang bawainnya WONG JOWO REK! JAWA TIMURAN! Hahaa serasa ketemu tetangga sekampung aja. Iyaa jelas, aku Jawa Tengah ini Jawa Timur, gimana ga tetanggaan.

Segini tuh hanya untuk 4 orang!

Setelah puas memenuhi nafsu dahaga dan lavaaar! segera kamu cari tempat shalat. Bagaimanapun juga, hal ini tidak bisa diajak kompromi, ini kewajiban! Tau kita shalat dimana? Masih ingat Masjid yang ada di kaki Jembatan Siak itu? Yang aku narsis diatas jembatan itu lo? Nah iya, kita shalat disana. Gak kalah bagus sama masjid yang pertama kali aku kagumi, foto masjid yang di Echa The Explorer. Kalo pembaca setia gue pasti tau ;;)








Ini, Ibukku Tercinto Tiado Duo!

Sebenernya, kagum sama karpetnya, tapi ini capture gagal


Oke deh,  see you at another Echa The Explorer yaa! Jangan lupa shalat, jangan lupa sembahyang, Tuhan sayang sama orang yang dekat dengannya. Keep Calm and Stay close to Him :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar